fbpx Press "Enter" to skip to content

Tidak Tahun ini, Kenaikan Tarif Iuran BPJS Berlaku 2020

Selasa, 13 Agustus 2019
Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati menyatakan Peraturan Presiden terkait kenaikan tarif iuran program Jaminan Kesehatan Nasional kartu Indonesia Sehat (JKN-KIS) yang dikelola BPJS akan diterbitkan tahun ini, sehingga implementasinya dilakukan tahun depan.

Hal itu diungkapkan Menkeu usai usai rapat terbatas di Kantor Presiden, Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, pada Senin (12/8). Ia mengatakan perpres akan berisi rincian kenaikan tarif iuran BPJS Kesehatan secara komprehensif untuk masing-masing kelas.

“Kalau BPJS Kesehatan terkait dengan iuran dan lain-lain, nanti kami sampaikan secara lebih komprehensif dalam bentuk perpres,” katanya, seperti dikutip dari CNNIndonesia, Senin (12/8).

Sebelumnya, Kepala Kantor Staf Presiden (KSP) Moeldoko memastikan kenaikan tarif iuran BPJS Kesehatan akan berlaku untuk semua kelas. Mulai dari Mandiri I, Mandiri II, Mandiri III, hingga Penerima Bantuan Iuran (PBI) yang mendapat subsidi dari pemerintah.

Baca juga: Pemerintah Pastikan Iuran BPJS Kesehatan Naik Sesuai Kelas

Sememntara itu, Lembaga swadaya masyarakat mengusulkan kenaikan iuran  BPJS Kesehatan hanya ditujukan bagi Penerima Bantuan Iuran (PBI) yang disubsidi pemerintah, kelas II dan kelas III.

Kepala Bidang Advokasi BPJS Watch Timboel Siregar menyebut iuran peserta BPJS kelas I tak perlu lagi dinaikkan karena sudah berada pada batas keekonomian. Lagipula, pemerintah telah menaikkan iuran kelas I dengan persentase yang besar pada 2016 lalu.

Timboel memaparkan nominal kenaikan iuran yang ideal antara lain, untuk iuran peserta PBI perlu naik sebesar Rp7.000 per orang, dari semula Rp23 ribu menjadi Rp30 ribu. Sebagai informasi, iuran PBI dibayar oleh pemerintah bagi masyarakat tidak mampu.

Iuran peserta BPJS kelas II seharusnya naik Rp4.000 dari Rp51 ribu menjadi Rp55 ribu. Terakhir, iuran peserta BPJS kelas III perlu naik Rp1.500, yaitu dari Rp25.500 menjadi Rp27 ribu.

“Kalau dengan nominal kenaikan itu, tambahan anggaran yang diperoleh dari kenaikan iuran PBI mencapai Rp11,07 triliun dalam setahun. Dana dibayar pemerintah pusat dan daerah,” ujarnya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id