fbpx Press "Enter" to skip to content

Soal Penolakan BRT Transjateng, Ganjar: Dasarnya Apa?

Sabtu, 17 Agustus 2019
Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo mengajak semua pihak terkait berembuk untuk menyelesaikan polemik penolakan rencana Bus Rapid Transit (BRT) Transjateng membuka Koridor III Kendal-Semarang.

“Diajak ngobrol, diajak berembuk agar terselesaikan, nolaknya dasarnya apa? Saya kira tidak ada yang tidak bisa diajak berembuk,” katanya, seperti dikutip dari Antara, Jumat (16/8).

Ganjar menegaskan bahwa pelayanan transportasi kepada masyarakat berupa BRT Transjateng merupakan realisasi janji politik dirinya sebagai Gubernur Jawa Tengah (Jateng) yang ingin memberikan moda transportasi murah dan mudah, khususnya bagi kalangan buruh.

“Rembukan saja, biasanya urusannya jalur dan frekuensi,” ujar politikus PDI Perjuangan itu.

Orang nomor satu di Jateng itu mengaku sudah memerintahkan Kepala Dinas Perhubungan Provinsi Jawa Tengah untuk menyelesaikan polemik penolakan BRT Transjateng Koridor III.

Baca juga: Ganjar Siapkan Rp1 Triliun lebih Untuk Pendidikan Gratis

Sebelumnya sejumlah pengemudi angkutan umum di Kota Semarang memprotes rencana pembukaan rute BRT Transjateng Kendal-Semarang yang melewati Kawasan Industri Wijayakusuma.

Mereka khawatir jumlah penumpang angkutan umum akan berkurang dengan dioperasikannya BRT Transjateng untuk melayani rute tersebut.

Pihak BRT Trans Semarang ternyata juga belum diajak berbicara mengenai rencana pengoperasian Transjateng koridor III tersebut, padahal rute TransSemarang sudah terhubung dari perbatasan dan bisa diintegrasikan.

Pengamat transportasi Universitas Negeri Semarang Alfa Narendra mengingatkan pentingnya penataan ulang sistem transportasi umum di Kota Semarang, seiring hadirnya “Bus Rapid Trnsit TransJateng”.

“Sesuai konsepnya sebagai angkutan aglomerasi, TransJateng hanya melalui jalan nasional dan provinsi. Jangka panjang nanti akan ada 5-10 koridor baru,” katanya, saat dihubungi dari Semarang, Senin.

Baca juga: Sah Miliki PRPP, Ganjar: Sudah Banyak Investor Ingin Garap Hotel

Saat ini, kata dia, TransJateng sudah membuka satu koridor, yakni Koridor I yang melayani Stasiun Tawang-Terminal Bawen, Kabupaten Semarang yang diluncurkan sejak 7 Juli 2017 atau sudah satu bulan beroperasi.

Di sisi lain, BRT Trans Semarang yang dioperasikan Pemerintah Kota Semarang sudah memiliki Koridor II yang melayani Terminal Terboyo-Sisemut, Kabupaten Semarang, sehingga memang ada rute yang saling berhimpitan.

“Ya, memang harus diatur ulang. Ingat, konsepnya menggeser, bukan menggusur. Misalnya, TransSemarang tidak lagi melewati jalan nasional atau provinsi, tetapi melayani jalur-jalur perkotaan,” katanya.

Meski ada rute saling berhimpitan yang dilayani operator yang berbeda, kata dia, semestinya TransJateng dan TransSemarang tidak akan bergesekan karena dua moda itu sama-sama mementingkan pelayanan, bukan omzet.

“Makanya, kedua moda transportasi massal itu masih disubsidi,” kata Alfa yang tengah menyelesaikan program doktoralnya di Fakultas Teknik Universitas Gadjah Mada (UGM) Yogyakarta dengan konsentrasi bidang transportasi itu. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id