fbpx Press "Enter" to skip to content

Peran Intermediasi OJK di Solo Raya Harus Diperkuat

Rabu, 14 Agustus 2019
Mari berbagi

JoSS, SOLO – Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan (DK OJK) Wimboh Santoso memastikan agar peran intermediasi sektor jasa keuangan tetap berlangsung secara optimal dalam mendukung kesinambungan pembangunan di daerah.

“Di tengah kondisi likuiditas yang memadai, peluang untuk memberikan kredit rupiah terhadap beberapa sektor prioritas akan terus didorong” ujarnya, di sela serah terima jabatan kepala OJK Solo, di rumah dinas Walikota Solo Loji Gandrung, Selasa (13/8).

Kepala OJK Solo yang baru Eko Yunianto , sebelumnya berdinas di OJK Kalimantan Timur. Sedang pejabat lama Plh Kepala OJK Solo, Triyoga Laksito dipromosikan ke OJK Kantor Regional 3 Jateng dan DIY.

Ketua  DK OJK Wimboh Santoso mengatakan peran OJK di daerah dapat ditingkatkan dengan meningkatkan sinergi dengan berbagai komponen masyarakat, pimpinan  lembaga di daerah baik lembaga formal dan informal.

“Arahnya jelas agar pertumbuhan ekonomi di daerah terus meningkat, mengurangi pengangguran, mengurangi kemiskinan dan memberikan akses manfaat bagi kemakmuran masyarakat luas,” papar Wimboh.

Baca juga: OJK Dorong UMKM Lewat Inovasi Keuangan Digital

Dicontohkannya di Solo, pertumbuhan ekonominya cukup tinggi yakni 5,75% , melampaui angka pertumbuhan nasional yang hanya 5,6%. Demikian pula tingkat inflasi di Solo cukup rendah yakni 2,65%, sementara  angka inflasi nasional 3,32.

“Kepala OJK Solo mendapat tantangan tugas yang cukup berat agar OJK di Solo lebih berperan untuk meningkatkan pembangunan di wilayah Solo Raya,” ujar Wimboh Santoso.

Langkah  pejabat baru, lanjut Wimboh, perlu melakukan prioritas. Diantaranya melakukan sinergi semua komponen masyarakat di Solo Raya. Sektor pariwisata di Solo Raya harus terus digarap.

“OJK Solo harus bisa mendorong industri ber kualitas ekspor yang bisa menyerap banyak tenaga kerja. Selain itu hilirisasi industri yang membuat pabrik memperkerjakan orang hingga bisa ekspor,” tuturnya.

Dia menambahkan peran OJK untuk melakukan edukasi masyarakat tentang literasi keuangan. Literasi keuangan yang sebelumnya hanya terdiri dari aspek pengetahuan, keterampilan dan keyakinan saja, kini ditambah dengan aspek sikap dan perilaku keuangan.

Pengetahuan atau financial knowledges, keterampilan atau financial skill dan keyakinan atau financial confidence terhadap lembaga, produk dan layanan jasa keuangan harus dapat membawa masyarakat mempunyai sikap keuangan.

Dalam Peningkatan Literasi dan Inklusi Keuangan itu ada upaya menaikkan tingkat literasi dan inklusi keuangan masyarakat.

Tingkat literasi harus dilakukan dengan mewujudkan sikap keuangan (financial attitudes), sementara perilaku keuangan (financial behaviour) diwujudkan dalam pengambilan keputusan terhadap produk dan layanan jasa keuangan yang sesuai dengan kebutuhan dan kemampuan. (ton/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id