fbpx

Malam Takbir, Jogja Diguncang Gempa Bermagnitudo 5,1

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JOGJA – Badan Meterologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) melaporkan gempa bumi berkekuatan magnitudo 5.1 melanda Jogja, Sabtu (10/8). Gempa terjadi pada pukul 20.26 WIB saat sebagian besar umat Muslim menggelar takbir pada malam menjelang Hari Raya Idul Adha 1440 H.

Lokasi gempa berada di 8.81 LS,110.08 BT atau 105 km barat daya Kabupaten Bantul dengan kedalaman 10 kilometer (km). “Gempa tidak berpotensi tsunami,” tulis BMKG melalui akun Twitternya, Sabtu malam.

Gempa terasa di sejumlah tempat, salah satunya di kawasan Demangan, Catur Tunggal, Depok, Sleman. Kusnul, 31, warga setempat merasakan getaran gempa saat ia sedang bersantai di indekosnya.

“Posisi lagi nyantai sih, ranjang rasane goyang-goyang. Aku lagi chattingan, terus dengar getaran jendela kaca di kamar. Biasanya kalau gempa memang getar tuh jendela. Setelah denger getaran itu, bru krasa guncangan gempa,” tuturnya.

Sementara itu, di Sleman utara, tepatnya di Kelurahan Bimomartani, Ngemplak, Sleman, gempa juga dirasakan oleh sejumlah warga. Yanto, 32, salah satunya.

“Pas lagi lihat rombongan takbiran yang lewat di depan rumah, kerasa goyang-goyang. Ternyata gempa,” katanya.

Baca juga: Jalur Pendakian Gunung Slamet Kembali Ditutup, Satus Naik Jadi Waspada

Pada hari yang sama gempa bermagnitudo 4,0 mengguncang kawasan Tasikmalaya Jawa Barat. Berdasarkan data BMKG, gempa itu terjadi pada  pukul 11:58:24 WIB, dengan kedalaman 22 kilometer.

Data BMKG mencatat pusat gempa berada di 8.23 LS 108.18 BT di laut berjarak 64 km tenggara Tasikmalaya. Getaran gempa dengan Skala MMI itu dirasakan di Tasikmalaya, II Pangandaran.

Ditinjau dari lokasi epicenter dan kedalaman hiposenternya tampak bahwa gempabumi yang terjadi merupakan gempabumi Dangkal akibat aktivitas Zona Subduksi (Megathrust) di Selatan pulau Jawa dimana Lempeng Indo-Australia menyelusup menunjam kebawah Lempeng Eurasia.

Dampak gempabumi yang digambarkan oleh peta tingkat guncangan (Shakemap) BMKG dan berdasarkan laporan dari masyarakat, gempabumi ini dirasakan di wilayah Pangandaran dan Tasikmalaya dengan Skala Intensitas II MMI. Namun hingga saat ini belum ada laporan mengenai kerusakan bangunan sebagai dampak gempabumi tersebut. .

Hingga pukul 12:17 WIB, hasil monitoring BMKG belum menunjukkan adanya aktivitas gempabumi susulan (aftershock). Kepada Masyarakat dihimbau agar tetap tenang dan terus mengikuti informasi dari BMKG, karena BMKG akan terus memantau perkembangan gempabumi tersebut. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *