Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

59.394

60.695

3%

Kasus Baru

1.624

1.301

-20%

Update: 3 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Hari Ini Suhu Dieng Capai Minus 10,5 Derajat Celsius

Kawasan Dieng | Foto: google
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, DIENG – Pasca gelaran Dieng Culture Festival (DCF) 2019, Senin (5/8) Dieng berada di puncak dingin. Pagi tadi, suhu udara di komplek Candi Arjuna tercatat minus 10,5 derajat celcius.

Kepala UPT Pengelolaan Obyek Wisata Banjarnegara Aryadi Darwanto mengatakan suhu udara pagi ini lebih dingin dibanding saat gelaran DCF pada Jumat (2/8) sampai Minggu (4/8). Adapun kemunculan embun es saat DCF pun lebih tipis.

“Berdasarkan thermometer, suhu pagi ini rekor terdingin yakni 10,5 derajat celsius. Suhu ini lebih dingin dibanding saat DCF kemarin. Kalau pas DCF ada embun es tapi tipis,” ujarnya, Senin (5/8) seperti dikutip dari Detik.com.

Aryadi menjelaskan, suhu udara yang telah diukur dengan thermometer tersebut memiliki margin eror 1,6 berdasarkan alat pengukur suhu udara yang telah dipasang BMKG. Alat tersebut telah dipasang di komplek Candi Arjuna.

Baca juga: Candi Yang Berada di Dieng Ternyata Candi Hindu Tertua

Menurutnya, berdasarkan tahun sebelumnya, Bulan Agustus merupakan puncak musim kemarau di Dieng. Meskipun, tahun ini kemunculan embun es lebih awal dibanding tahun sebelumnya.

Dia menjelaskan pada tahun ini kemunculan embun es lebih awal dibandingkan dengan tahun-tahun sebelumnya, yakni mulai muncul pada Juni sehingga musim dingin di wilayah ini cenderung lebih lama dan akan memasuki puncaknya pada Agustus ini.

“Tahun 2019 embun es muncul lebih awal sekitar akhir Bulan Juni kemudian disusul Bulan Juli. Dan diprediksi puncak musim kemarau itu di Bulan Agustus,” terangnya.

Kepada wisatawan yang akan berlibur ke Dieng, ia mengimbau agar menyiapkan penghangat. Seperti jaket, penutup kepala dan yang lainnya. Apalagi, bagi wisatawan yang bermalam di Dieng.

“Persiapannya adalah baju penghangat, supaya tidak kedinginan. Termasuk juga yang akan ke Gunung Prau atau Sikunir harus persiapakan jaket tebal dan yang lainnya,” pesannya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*