fbpx Press "Enter" to skip to content

Enam Lokasi Pintu Tol Solo-Bawen-Jogja Sudah Ditentukan

Senin, 19 Agustus 2019
Mari berbagi

JoSS, JOGJA – Rencana pembangunan jalan tol Solo-Bawen-Jogja memasuki babak baru dengan ditentukannya enam pintu tol. Keenam titik tersebut disiapkan mulai dari Purwomartani (Kalasan) hingga Westlake, Tirtoadi (Mlati).

Sekda DIY, Gatot Saptadi menjelaskan keenam pintu exit dan entry ini berada di enam lokasi berbeda sepanjang jalan tol Bawen-Jogja-Solo. Gatot menyebut, exit-entry tol dari timur berada di Purwomartani, Maguwoharjo, UPN, Monjali, Trihanggo dan Westlake (Tirtoadi).

“Itu ruas Jogja-Solo (yang tersambung dengan) Jogja-Bawen, ada enam pintu tol, ” katanya, belum lama ini, seperti dikutip dari Kabar24.

Dia menyebut, keberadaan exit dan entry tol itu tidak dipisahkan dari pusat ekonomi. Hal itu dilakukan untuk mencegah agar kendaraan tidak hanya sekadar melintasi Jogja. “Kalau titik exit dan entry tol tidak ada di sana (kendaraan) bisa bablas,” kata Gatot.

Disinggung soal rencana pembangunan jalan tol yang melayang di atas Ringroad tersebut dengan keberadaan underpass baik di simpang Kentungan maupun rencana pembangunan underpass di simpang Gejayan, Gatot mengatakan keduanya tidak saling berkaitan.

Gatot juga menilai kedua proyek tersebut juga tidak akan saling terganggu. Selain beda fungsi, pelaksanaan pembangunan keduanya juga tidak dilakukan bersamaan. “Jalan tol tidak bisa dihubungkan langsung dengan underpass, jalan tol untuk kemudahan akses antar daerah sedangkan underpass untuk mengurai kemacetan perkotaan,” katanya.

Baca juga: Dilelang Tahun Depan, Begini Rencana Integrasi Tol Jogja

Terpisah, Kepala Bappeda DIY Budi Wibowo mengatakan keberadaan flyover Jombor dan underpass di Ringroad tidak akan mengganggu trase tol Bawen-Jogja-Solo. “Saya kira keberadaan flyover Jombor tidak akan berpengaruh. Nanti ditata. Bisa agak ke Selatan dikit,” katanya.

Persoalan saat ini yang paling mendesak adalah bagaimana proyek ini segera dikerjakan. Pembangunan tol dan jalur kereta ke bandara harus terwujud. “Ini sesuatu yang harus dikerjakan. Tanpa ada sarana dan prasarana yang memadai, orang akan memilih ke (bandara) di Solo dibandingkan ke Kulonprogo,” katanya.

Sementara itu, Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat mengonfirmasi sudah mengirim surat permohonan penetapan lokasi proyek jalan tol Solo—Yogyakarta kepada Pemerintah Provinsi Jawa Tengah.

Direktur Jenderal Bina Marga Kementerian PUPR Sugiyartanto mengatakan bahwa pihaknya menunggu jawaban dari Pemprov Jateng berkaitan dengan izin penetapan lokasi (penlok) proyek jalan tol tersebut.

Selain itu, nantinya akan ada akses ke Candi Borobudur dari jalan tol tersebut, bukan dari jalan tol Solo—Yogyakarta. “Iya [tersambung], ke Borobudur, tetapi yang tersambung ke Borobudur itu tol yang Bawen—Jogja, bukan tol Solo—Jogja,” ujarnya.

Sugiyartanto menjelaskan bahwa jalan tol Solo – Yogyakarta dan Bawen Yogyakarta Jogja tidak berbeda karena keduanya tersambung. Namun, hanya ada dua wilayah administratif yakni Daerah Istimewa Yogyakarta dan Jawa Tengah sehingga dibedakan dari wilayahnya, sedangkan tol dan fasilitas akses-akses pariwisata tetap. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id