fbpx Press "Enter" to skip to content

Bawaslu Solo Ajukan Anggaran Rp12.5 Miliar Untuk Pilkada 2020

Senin, 12 Agustus 2019
Mari berbagi

JoSS, SOLO – Badan Pengawas Pemilihan Umum (Bawaslu) Kota Surakarta mengajukan anggaran Rp 12,5 miliar untuk Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) Kota Solo tahun 2020. Anggaran itu akan digunakan untuk honor petugas pengawasan dan kebutuhan kelompok kerja terkait Pilwakot Solo mendatang.

Ketua Bawaslu Surakarta Budi Wahyono mengatakan pengajuan anggaran itu telah diserahkan kepada kepada Tim Anggaran Pemerintah Daerah (TAPD) agar dapat dianggarkan pada Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) 2020. Sesuai dengan standarisasi satuan harga (SSH) terbaru.

“Kami ajukan anggaran Rp 12,5 Miliar kepada TAPD, harapannya supaya tahun ini dirasionalisasikan dan tahun depan dianggarkan,” katanya, seperti dikutip dari solotrustcom, Senin (12/8).

Dia merinci anggaran tersebut digunakan untuk keperluan honor petugas pengawas Tempat Pemungutan Suara, yang berjumlah seribuan dan kebutuhan Pokja (Kelompok Kerja) yang berjumlah sekitar 9 Pokja sesuai tahapannya.

“Serapan paling banyak ada pada honor pengawas TPS, Panitia Pemungutan Suara, Panitia Pengawas Kecamatan. Selain itu Pokja pengawasan di setiap tahapan mulai pencalonan, pemutakhiran data pemilih, Pokja pengawasan distribusi logistik, Pokja kampanye dan lain sebagainya ada sekitar 9 Pokja sesuai tahapannya. Bisa 50 persen dari anggaran tersebut,” ujar Budi.

Baca juga: Mendagri Minta Kepala Daerah Segera Susun Anggaran Pilkada 2020

Di samping itu, Bawaslu juga bakal melakukan sosialisasi pengawasan partisipatif kepada masyarakat, karena diharapkan masyarakat berperan aktif dalam mengawasi jalannya pemungutan suara Pilkada 2020 mendatang.

“Sejatinya pengawas itu masyarakat sendiri, diperlukan sosialisasi partisipatif mulai dari pemungutan suara sampai dengan rekapitulasi, kita ajak masyarakat ikut menjadi pengawas,” pungkasnya.

Seperti diketahui, masa jabatan Walikota Solo akan berakhir pada 2020, sejumlah tokoh bermunculan terkait bursa pemilihan walikota ini.

Menanggapi hal itu, Tokoh Solo yang juga Dosen UNS, Sutanto mengatakan, beberapa tantangan yang akan dihadapi calon Wali Kota Solo berkaitan dengan Pilkada Solo 2020 ini ke depan adalah memberikan dan menggabungkan antara birokrasi dan teknologi.

“Birokrasi dan Teknologi dalam mengelola kota yang memproduksi data akan mampu memberikan layanan yang excellent kepada masyarakat,”  katanya, seperti dikutip dari Tribunsolo, belum lama ini.

Sutanto menyebutkan sebuah kota adalah data karena pergerakan orang dalam kota tersebut akan mengeluarkan data. “Contoh orang makan beli makanan (sekarang datanya bisa dilihat di go-food),” katanya.

Menurutnya, data adalah bagian dari birokrasi dari meja ke meja dan sekarang data adalah bagian tak terpisahkan dari teknologi. Terkait hal ini, birokrasi dan teknologi dalam mengelola kota yang memproduksi data akan mampu memberikan layanan yang excellent pada masyarakat. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id