fbpx Press "Enter" to skip to content

Rudy Tak Bisa ‘Pensiun’ Sebagai Ketua DPC PDIP Solo

Senin, 15 Juli 2019
Mari berbagi

JoSS, SOLO – F.X. Hadi Rudyatmo akhirnya tak bisa ‘pensiun’ sebagai sebagai Ketua Dewan Pimpinan Cabang (DPC) Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) setelah adanya penunjukkan langsung dari Ketua Umum Megawati Soekarno Putri.

Penunjukan itu disampaikan dalam Konferensi Cabang (Konfercab) serentak bersama DPC kabupaten/kota lain di Panti Marhaen, Semarang, Minggu (14/7) sore.

Rudy, sapaan akrabnya, terpilih melalui Surat Rekomendasi Rancangan Calon Ketua, Sekretaris, dan Bendahara DPC PDIP Solo Masa Bakti 2019-2024, Nomor 5715/IN/DPP/VIII/2019.

Sekretaris DPC PDIP Kota Solo, Teguh Prakosa, menyebut penunjukan kembali Rudy sebagai Ketua DPC berlangsung dramatis. Pria 57 tahun itu disebut sempat meneteskan air mata dan berbicara terbata-bata.

“Pada waktu kami diundang masuk [ke salah satu ruang], DPP memberi informasi soal penunjukan Pak Rudy,” jelasnya, seperti dikutip dari Solopos.com, Senin (15/7).

Teguh menambahkan Rudy jelas tidak senang dengan penunjukan tersebut lantaran sebelumnya sudah menyampaikan ingin pensiun.

Baca juga: Kalahkan 16 Kandidat, Dion Agasi Pimpin PDIP Cabang Purworejo

Ia juga sempat mengajukan keberatan kepada perwakilan DPP yang hadir dalam Konfercab, yakni Wakil Sekjen DPP PDIP Utut Adianto, Ketua Bidang Perekonomian DPP PDIP Hendrawan Supratikno, dan Ketua DPP PIDI Bidang Badan Pemenangan Pemilu Bambang Dwi Hartono.

“Karena memang tidak terduga. Pak Rudy merasa sudah menyampaikan ke DPP tidak mau dijadikan Ketua DPC lagi. Kenyataannya seperti itu,” ujarnya.

Meski demikian, Teguh mengatakan bahwa Rudy tidak bisa menolak setelah mendengar langsung instruksi dari Bu Mega yang dihubungi melalui telepon.

“Pak Rudy mendengarkan sendiri keputusan Bu Mega [Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri], ya, itu keputusan terakhir untuk Solo,” beber Teguh yang juga terpilih kembali menjadi Sekretaris.

Sementara itu, Rudy mengatakan menerima keputusan tersebut. “Kalau ditugaskan Ketum [ketua umum] ya, saya tidak bisa menolak. Apa pun itu harus saya jalankan. Apa pun yang diputuskan tidak mau menolak atau melanggar,” jelasnya.

Lantaran sudah terpilih, ia akan menjalankan komitmen sebagai pucuk pimpinan partai daerah. Agenda terdekat yakni memenangkan PDIP di Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) Solo 2020 dan Pemilihan Gubernur Jawa Tengah (Jateng) 2023. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id