fbpx Press "Enter" to skip to content

Rudy Badil Wafat, Ini Janji Indro Warkop

Kamis, 11 Juli 2019
Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Panggung komedi nasional kembali kehilangan tokoh terbaiknya. Rudy Badil, yang diketahui sebagai pendiri Warkop DKI (Dono, Kasino dan Indro) meninggal dunia pada Kamis (11/7).

Kabar meninggalnya salah satu pendiri grup komedi Warkop bersama Dono, Kasino dan Nunu ini dibenarkan oleh Indro Warkop.

Melalui Instagram, Indro Warkop memberikan ucapan belasungkawa sekaligus rasa kehilangan terhadap sahabatnya itu.

“Beh, selamat jalan. Lo udah tenang sekarang. Terima kasih untuk persaudaraan dan semua kesempatan yg akhirnya menjadi jalan hidup gw. Warkop DKI tidak akan lepas dari sosok Rudy Badil selamanya. Dan gw akan kibarkan bendera Warkop DKI seumur hidup gw, gw janji, inshaAllah..,” tulis Indro Warkop sebagai keterangan foto dirinya bersama Rudy Badil.

Sepeninggal Dono, Kasino dan Nanu, Rudy Badil dan Indro Warkop merupakan personel tersisa grup Warkop DKI. Kini, Indro Warkop menjadi satu-satunya personel Warkop DKI yang tersisa.

“Innalillahi wa inna ilaihi raaji’un. Selamat beristirahat dengan tenang Mas Rudy Badil, doa terbaik kami sekeluarga besar Lembaga Warung Kopi Dono Kasino Indro untuk keluarga yg ditinggalkan,” dia menuliskan.

Rudy Badil lebih dikenal sebagai kawan Soe Hok Gie, Mapala UI dan Wartawan Kompas, ketimbang dikenal sebagai pendiri Warkop DKI.

Baca juga: Sutopo di Mata Ivanka Rizaldy

Nama Nanu masih kerap terdengar di dunia hiburan. Namun Rudy surut, karena undur diri dari dunia lawak. Selepas lulus dari Fakultas Sastra Anthropologi Universitas Indonesia, teman Soe Hok Gie ini memilih jalannya sebagai wartawan dan pecinta alam.

Rudy Badil dikenal sebagai wartawan senior di Harian Kompas, yang telah melanglang buana selama 32 tahun hingga pensiun pada 2006.

Awalnya, Warkop DKI bernama Warkop Prambors. Grup ini juga kemudian dikenal sebagai Trio DKI yang merupakan grup lawak. Grup ini dibentuk Nanu (Nanu Mulyono), Rudy (Rudy Badil), Dono (Wahjoe Sardono), Kasino (Kasino Hadiwibowo) dan Indro (Indrodjojo Kusumonegoro).

Nanu, Rudy, Dono dan Kasino merupakan mahasiswa Universitas Indonesia (UI), Jakarta. Sedangkan Indro kuliah di Universitas Pancasila, Jakarta.

Di situs wikipedia dituliskan, mereka pertama kali meraih kesuksesan lewat acara Obrolan Santai di Warung Kopi garapan dari Temmy Lesanpura, Kepala Bagian Programming Radio Prambors.

Mereka juga jadi dikenal lewat nama Dono-Kasino-Indro atau DKI (yang merupakan plesetan dari singkatan Daerah Khusus Ibukota).

Pengambilan nama DKI karena nama mereka sebelumnya Warkop Prambors memiliki konsekuensi tersendiri.

Selama mereka memakai nama Warkop Prambors, maka mereka harus mengirim royalti kepada Radio Prambors sebagai pemilik nama Prambors. Maka itu kemudian mereka mengganti nama menjadi Warkop DKI, untuk menghentikan praktik upeti itu. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id