fbpx Press "Enter" to skip to content

Kerugian Akibat Insiden Crane Container Roboh Capai Rp60 Miliar

Selasa, 16 Juli 2019
Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Direktur Utama Pelindo III, Doso Agung mengatakan kerugian akibat insiden crane kontainer roboh tertabrak kapal di Pelabuhan Tanjung Emas Semarang, Minggu (14/7) diperkirakan mencapai Rp 60 miliar.

Dalam indisen tersebut, dilaporkan setidaknya tiga unit truk dan 14 kontainer tertimpa crane yang roboh.

Doso menambahkan perhitungan kerugian tersebut, termasuk dengan berhentinya kegiatan bongkar muat selama tiga jam setelah kejadian. Sedangkan saat ini pelayanan sudah berjalan normal.

“Diperkirakan Rp 60 miliar termasuk berhenti operasi kemarin. Kedua, akibat tidak berfungsinya container crane nomor 3 (yang roboh),” kata Doso, seperti dikutip dari Detik.com, Senin (15/7).

Menurut dia, semua aset sudah diasuransikan dan dalam proses klaim. Selain milik Pelindo II, asuransi juga mengcover pihak ketiga yang dirugikan dalam peristiwa tersebut termasuk kontainer yang tertimpa.

“Ada tiga head truck milik kami dan 14 kontainer, satu bolder atau pengikat kapal di dermaga, kemudian enam Fender, akan kami datangkan tim teknis untuk mengganti,” jelasnya.

Dalam video yang beredar, kapal tersebut juga menabrak kapal lainnya. Terkait hal itu Doso mengatakan pengelola kapal bisa menemui PT Pelindo III untuk membahas kerusakan yang dialami.

Sementara itu terkait evakuasi reruntuhan diperkirakan akan memakan waktu lima hari lamanya. Meski demikian Pelindo III menjamin tidak akan ada keterlambatan jadwal pelayanan.

Baca juga: Jalur KA ke Pelabuhan Tanjung Emas Terkendala Lahan

Doso mengatakan butuh lima hari untuk mengevakuasi crane yang roboh karena ada proses untuk klaim asuransi. Jika proses asuransi sudah selesai maka bangkai crane akan segera disingkirkan.

“Kami akan singkirkan bangkai crane yang jatuh di dermaga. Butuh waktu lima hari. Kenapa tidak bisa segera karena ada kebutuhan asuransi. Kalau sudah ambil foto dan lain-lain akan kita pindahkan,” katanya.

Doso menyebut akibat peristiwa itu, kecepatan bongkar muat melambat 5 sampai 10 persen. Hal itu menurut Doso tidak akan membuat keterlambatan pelayanan.

“Kami dihubungi beberapa pelabuhan yang merupakan next port apakah ada keterlambatan atau delay. Kami jamin tidak ada kelambatan atau delay, tidak sampai hari, hanya beberapa jam,” jelasnya.

Langkah Pelindo III untuk menjaga pelayanan bongkar muat yaitu akan merelokasi container crane pelayanan domestik ke ekspor. Jika diperlukan crane pengganti secepatnya maka akan didatangkan dari Surabaya

Sementara itu, terkait aktifitas bongkar muat di Pelabuhan tanjung emas hingga kini berjalan normal. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id