fbpx Press "Enter" to skip to content

Ingin Foto di Kuil Lempuyang Bali, Turis Ini Kecewa

Kamis, 11 Juli 2019
Mari berbagi

JoSS, KARANGASEM BALI – Sejumlah turis terkejut dan merasa kecewa setelah datang jauh-jauh ke Kuil Lempuyang di Karangasem, Bali, dan mendapati kenyataan yang tidak sesuai dengan harapan. Mereka tadinya berharap untuk mendapatkan foto yang unik seperti di Instagram.

Di Instagram, sedang tren foto berlatar belakang kuil tersebut dengan judul ‘Gerbang ke Surga’. Pengunjung berfoto di antara gerbang kuil sementara bagian depan tampak bias air yang memantulkan objek foto secara fantastis.

Namun sampai di tempat, mereka mendapati foto di Instagram dengan latar kuil itu dan berjudul “Gerbang ke Surga” ternyata menggunakan cermin.

“Refleksi yang muncul di foto Instagram tadi ternyata dibuat dengan menggunakan cermin yang diletakkan di bagian bawah kamera,” begitu dilansir News pada Rabu, (10/7).

Trik ini membuat banyak turis merasa kecewa setelah datang ke lokasi kuil, yang membutuhkan waktu sekitar dua jam dari bandara.

“Ini bukti bahwa selebgram Instagram telah merusak semuanya,” kata Polina Marinova, seorang redaktur di Fortune Magazine.

Baca juga: River Walk Tempat Wisata Baru di Kendal Yang Keren Abis

“Harapan dan mimpi saya hancur ketika saya mengetahui bahwa refleksi air di Gerbang ke Surga sebenarnya hanyalah cermin yang ditaruh di bawah ponsel iPhone,” kata dia.

Unggahan Polinova ini mendapat sejumlah tanggapan dari netizen. “Jangan lupakan waktu 2-3 jam mengantri sambil berdiri untuk mendapatkan foto itu,” kata seorang netizen.

Seorang lainnya mengatakan mengalami ini dua pekan lalu saat berwisata ke Bali. “Saya sampai berfikir lho dimana airnya? Merasa kecewa.”

Ternyata, sejumlah penduduk lokal di lokasi melakukan foto dengan teknik cermin itu sejak beberapa waktu lalu. Dan itu menimbulkan antrean sampai dua jam.

Pada awal 2019, seorang YouTuber bernama Antarik Anwesan berkenderaan dua jam menggunakan scooter dari Ubud ke lokasi, yang terletak di sisi timur Bali.

Dia sempat mengantri bersama turis lainnya selama dua jam dengan menggunakan pakaian Bali. Seorang penduduk lokal menjepretkan kamera untuknya. Anwesan mengaku sangat terkesima dengan hasil foto, yang mencerminkan adanya percikan air hujan. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id