COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

125.396

127.083

2%

Kasus Baru

1.893

1.687

-11%

Update: 10 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Gunakan Mahar Dengan Uang Asli, Siap-siap Dibui dan Denda Rp5 Miliar

Ilustrasi | Foto: google
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Bank Indonesia (BI) kembali menegaskan penggunaan Rupiah asli untuk hiasan mahar pernikahan adalah perbuatan melanggar UU No 7 Tahun 2011 tentang Mata Uang. Ancaman pidananya maksimal 5 tahun penjara dan denda maksimal Rp1 miliar.

Direktur Eksekutif Departemen Komunikasi Bank Indonesia Onny Widjanarko mengatakan pihaknya terus memperingatkan masyarakat untuk tidak lagi menggunakan Rupiah asli dalam kreasi mahar sebuah pernikahan.

Melalui akun Facebook resminya Bank Indonesia pun menyatakan menggunakan uang, terutama pecahan kertas sebagai mahar pernikahan sama saja dengan ‘menyiksa’ uang. Apalagi ketika mahar itu dibuka satu per satu tak ayal uangnya menjadi lecek bahkan berisiko sobek.

Bahkan, dalam UU tersebut mencantumkan bagi siapa saja yang merusak simbol negara, dalam hal ini Rupiah, ancaman pidananya sendiri adalah 5 tahun dan denda paling banyak Rp1 miliar.

“Iya, karena sudah ada Undang-Undangnya juga. Jadi perlu diingat,” katanya, seperti dikutip dari Liputan6.com, Minggu (21/7).

Baca juga: 15 WNI Terlibat Kawin Kontrak di China, Ini Yang Dilakukan Menlu

Onny menegaskan memang sebaiknya tidak digunakan untuk kepentingan mahar yang berpotensi merusak bentuk nilai tukar rupiah itu sendiri.

“Tidak boleh, Rupiah itu secara filisofis simbol kedaulatan negara. Diedarkan hingga ke pulau/wilayah terluar, terdepan dan terpencil, ini juga dalam rangka menjaga kedaulatan NKRI. Jadi tentu kami mengimbau masyarakat untuk menggunakan dan memperlakukan Rupiah secara bijak dan penuh hormat,” tambahnya.

Seperti diketahui, mahar adalah salah satu syarat sah nikah di dalam hukum Islam. Selain perlengkapan ibadah atau perhiasan yang digunakan sebagai mahar, lembaran uang kertas dan logam pun menjadi pilihan masyarakat untuk dijadikan mahar.

Biasanya uang-uang tersebut dibentuk berbagai rupa agar lebih unik dan menarik. Seperti bentuk masjid, bunga, burung dan masih banyak lagi demi membuat mahar yang indah.  Namun hal ini melanggar hukum karena merusak uang dengan sengaja. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*