Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

68.079

70.736

3%

Kasus Baru

1.853

2.657

43%

Update: 9 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Dilewati Tol Solo-Jogja, Ini Permintaan Pemkab Klaten

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, KLATEN – Pemerintah Kabupaten Klaten mengemukakan sejumlah usulan terkait rencana pembangunan jalan tol Solo-Jogja yang nantinya melewati sebagian wilayahnya. Usulan yang paling mendesak adalah pergeseran trase menjauhi sumber mata air dan menjamin akses seluruh kampung.

Sekretaris Daerah (Sekda) Klaten, Jaka Sawaldi, mengatakan pemkab mewanti-wanti tim perencana memperhitungkan secara rinci rencana ruas jalan tol. Hal itu dimaksudkan agar tidak ada kampung yang terisolasi lantaran tergusur jalan tol.

Soal kampung-kampung yang bakal terisolasi, Jaka mengatakan menunggu hasil penetapan lokasi (penlok) jalan tol Solo-Jogja.

“Dalam artian terisolasi itu terbelah [karena jalan tol] hingga tinggal sedikit warga yang ada di kampung itu. Saat penlok nanti dilihat apakah ada kampung terisolasi atau tidak,” katanya, belum lama ini seperti dikutip dari Kabar24.com.

Salah satu perkampungan yang masuk rencana terdampak jalan tol berada di Dukuh Sidorejo, Desa Beku, Kecamatan Karanganom. Saat mengecek lokasi-lokasi yang bakal terdampak tol pekan lalu, Bupati Klaten, Sri Mulyani, meminta ada pergeseran rencana jalur yang melintasi perkampungan serta makam kuno di Beku.

Kadus 1 Desa Beku, Kecamatan Karanganom, Karyono, membenarkan ada informasi rencana jalan tol melewati Sidorejo selain sawah yang ada di Beku. Sidorejo dihuni sekitar 40 keluarga yang hidup di kampung itu secara turun temurun.

Baca juga: Harga Tanah di Klaten Naik Tiga Kali Lipat Karena Proyek Tol

Warga berharap rencana ruas jalan tol tak melewati kampung tersebut. Selain tak ingin pindah dari tanah kelahiran, warga berharap sejumlah makam kuno yang diyakini makam pejuang pada masa kolonial Belanda tak ikut tergusur.

Soal sawah terdampak tol, pemkab meminta jalan tol tak terlampau lebar. Hal tersebut dimaksudkan agar tak semakin banyak lahan pertanian yang tergusur proyek tol. “Kalau memang kelebihan lebarnya dan tidak diperlukan, ya jangan sampai melebar,” urai dia.

Bupati Klaten, Sri Mulyani, mengatakan salah satu exit tol rencananya berada di Desa Kapungan, Kecamatan Polanharjo. Jalan tol di wilayah itu rencananya terhubung jalan nasional atau jalan raya Solo-Jogja. “Kami minta kaki exit tol itu ada dua, satunya mengarah ke Jatinom, Tulung, dan Polanharjo,” urai dia.

Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) jalan tol Solo-Jogja dan Jogja-Bawen, Wijayanto, mengatakan ada empat usulan pemkab soal rencana ruas jalan tol yang melintasi Klaten. “Ada empat hal yang disampaikan pemkab yakni exit tol, masalah umbul, rest area, serta perkampungan terbelah,” kata Wijayanto. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*