fbpx Press "Enter" to skip to content

Air Mata Waldjinah Atas Kepergian Putra Bungsunya

Sabtu, 6 Juli 2019
Mari berbagi

JoSS, SOLO – Maestro keroncong Waldjinah sedang berduka. Putra bungsu yang bernama Bintang Nur Cahya (53) meninggal dunia pada Jumat, (5/7). Almarhum meninggal karena menderita penyakit jantung.

Salah satu putra Waldjinah, Ari Mulyono mengatakan, Bintang Nur Cahya meninggal di RS Kasih Ibu Solo sekitar pukul 08.00 WIB. Bintang yang merupakan putra bungsu dari lima bersaudara itu menderita penyakit jantung.

“Opname ke rumah sakit sejak hari kemarin. Tapi sebelumnya itu kan sering keluar masuk rumah sakit. Kondisinya sudah lemas dan harapan tipis,” kata dia saat ditemui di rumah duka, Jumat, 5 Juli 2019.

Ari menjelaskan adiknya itu diketahui menderita penyakit jantung sejak tahun 2008 silam. Namun kondisi terakhir Bintang saat dirawat di rumah sakit itu fungsi pompa jantung tinggal 20 persen.

“Kondisinya itu pembengkakan jantung dan fungsi pompa tidak maksimal. Dan selama ini sering merasakan kesakitan dengan sakitnya itu,” ujarnya.

Jenazah dimakamkan di pemakaman Pracimaloyo. Prosesi upacara pelepasan jenazah akan dilakukan pada pukul 15.00 WIB.

Maestro keroncong Waldjinah terus menangisi kepergian sang buah hati. Bahkan, putra bungsunya itu sangat spesial karena yang memberikan nama Bintang Nur Cahya merupakan mantan Presiden pertama, Soekarno.

Baca juga: Eks Drumer Guns N’ Roses Steven Adler Tikam Perutnya Sendiri

Waldjinah tampak terisak tangis saat jenazah putra bungsunya, Bintang Nur Cahya tiba di rumah duka di Jalan Parangcantel No 31, Mangkuyudan, Solo. Selanjutnya jenazah dibawa menuju ruangan yang biasanya difungsikan sebagai garasi.

Para pelayat yang telah berdatangan ke rumah duka langsung menemui Waldjinah yang duduk didampingi kerabatnya di ruang tamu. Kesedihan sang ibu pun tidak bisa disembunyikan, bahkan beberapa kali ia terlihat menyeka air mata saat menerima para pelayat yang hadir.

Menurut salah satu putra Waldjinah, Ari Mulyono, bahwa adik bungsunya itu sangat spesial karena yang memberikan nama Bintang Nur Cahya adalah Presiden Soekarno. Pemberian nama itu dilakukan sang proklamator saat Waldjinah menerima penghargaan Bintang Radio.

“Saat itu ibu sedang hamil dan ketika mendapatkan penghargaan itu Bung Karno mengelus perut ibu dan berpesan untuk memberi nama Bintang,” kata dia.

Oleh Waldjinah dan suaminya, anak bungsunya yang lahir pada tahun 1965 itu lantas diberi nama lengkap Bintang Nur Cahya. Meskipun ibunya seorang penyanyi keroncong, namun putra bungsunya itu tidak ikut berkecimpung dalam musik keroncong.

“Adik saya tidak ikut bermain keroncong. Pekerjaannya swasta,” ucapnya.

Menurut sang kakak, Bintang diketahui menderita penyakit jantung sejak tahun 2008 lalu. Bahkan, ia telah beberapa kali keluar masuk rumah sakit untuk menjalani perawatan penyakitnya tersebut.

“Terakhir kali masuk rumah sakit ya kemarin hingga meninggal pagi tadi. Sebelumnya saat Hari Raya Idul Fitri itu juga masuk rumah sakit,” jelasnya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id