fbpx Press "Enter" to skip to content

Tak Ada Hujan, Petani di Sukoharjo Rugi Miliaran Rupiah

Selasa, 25 Juni 2019
Mari berbagi

JoSS, SUKOHARJO – Sebanyak 1.193 hektar tanaman padi di empat kecamatan di Sukoharjo mengalami gagal panen pada musim ini akibat tak ada hujan. Musim kemarau yang menyebabkan kekeringan di sejumlah wilayah juga mengancam ribuan hektar tanaman padi lainnya yang dipastikan mengalami puso.

Ke empat kecamatan yang mengalami kekeringan itu yakni kecamatan Weru seluas  684 hektare, Kecamatan Bulu  196 hektare, Kecamatan Nguter 412 hektare dan Bendosari 783 hektare.

Kepala Bidang Tanaman Pangan Hortikultura dan Perkebunan Dinas Pertanian dan Perikanan Sukoharjo Dyah Rilawati mengatakan lahan pertanian yang puso tersebar di empat kecamatan, yaitu Bulu, Nguter, Weru, dan Bendosari. Keempat wilayah tersebut merupakan sawah tadah hujan.

“Petani di sawah tadah hujan ini nekat menanam padi meski sudah berulang kali kami sampaikan agar beralih menanam palawija atau lainnya,” katanya belum lama ini seperti dikutip dari Solopos.com.

Data lahan pertanian yang mengalami puso telah dilaporkan kepada pemkab Sukorarjo. Pada periode April – pertengahan Juni ini. Rata-rata usia tanaman padi yang puso 30-90 pekan. Penyebab utamanya pasokan air ke sawah kurang.

Baca juga: Petani Desa Kalinusu Berharap Perbaikkan Bendung Notog

Secara keseluruhan luas lahan pertanian yang puso tercatat ada 1.193 hektare. Dengan asumsi kerugian Rp3,5 juta per hektare, maka secara total dari 1.000-an hektare yang puso, kerugian total petani mencapai Rp4 miliar.

Selain puso, ada 591 hektare lahan pertanian yang rusak berat dan terancam puso. Saat ini berbagai upaya terus dilakukan Pemkab untuk mengantisipasi dan mengatasi persoalan tersebut. Salah satunya menyiapkan suplai bantuan air dengan memanfaatkan sumur dalam milik Pemkab.

“Ini kami masih mendata dan menginventarisasi upaya penanganannya. Terutama lahan yang terancam puso agar jangan sampai puso,” katanya.

Kepala Dinas Pertanian dan Perikanan Sukoharjo Netty Harjianti mengatakan saat ini ancaman kekeringan diwaspadai pada lahan tadah hujan. Hal ini lantaran rawan mengalami kekurangan air saat musim kemarau.

Sementara itu, hasil pemantauan Dinas Pertanian dan Perikanan Sukoharjo diketahui sebagian besar sawah tadah hujan sudah ditanami petani berupa tanaman nonpadi. Tanaman yang ditanam sekarang berupa buah seperti semangka dan melon.

Namun ada juga petani menanami lahan pertaniannya dengan tanaman jagung. “Ada sebagian petani tadah hujan yang nekat tanam padi. Akibatnya mengalami puso,” katanya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id