fbpx Press "Enter" to skip to content

Suhu Ekstrem Dieng Capai Puncak Saat Gelaran DCF 2019

Jumat, 28 Juni 2019
Mari berbagi

JoSS, BANJARNEGARA – Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) memperkirakan puncak musim kemarau di Jateng terjadi pada bulan Agustus mendatang. Itu artinya suhu dingin ekstrem di kawasan Dieng bakal mencapai puncaknya.

Padalah saat itu, berbarengan dengan Gelaran Dieng Culture Festival (DCF) ke 10 yang dijadwalkan pada 2-4 Agustus mendatang. Sehingga, dimungkinkan akan muncul embun es seiring turunnya suhu udara yang terjadi di dataran tinggi Dieng.

“Memungkinkan masih terjadi (embun es) sampai puncak musim kemarau yang diperkirakan untuk Jawa Tengah Bulan Agustus,” terang Kepala Stasiun Geofisikan BMKG Banjarnegara Setyoajie Prayoedhie belum lama ini,seperti dikutip dari Detik.com.

Ia menjelaskan, udara yang lebih dingin memiliki densitas atau kerapatan udara lebih besar. Hal ini kemudian mengalirkan udara ke lembah.

Udara dingin yang mengalir ke lembah secara signifikan mempercepat laju kondensasi uap air/embun yang ada di permukaan. Kondisi ini dikenal sebagai embun es atau frost.

Dia menambahkan seperti yang saat ini terjadi di Dieng. Fenomena embun es merupakan anomali cuaca ekstrem yang disebabkan oleh banyak faktor dan biasa terjadi di daerah dataran tinggi.

Baca juga: Suhu Ekstrim di Puncak Lawu, Pendaki Diimbau Berhati-hati

“Berdasarkan hasil analisa BMKG Aliran massa udara di wilayah Indonesia saat ini didominasi angin timuran yaitu massa udara dingin dan kering yang berasal dari Benua Australia,” paparnya.

Ia juga menyampaikan Monsun Asia pada dasarian III Juni diperkirakan tidak aktif, sementara Monsun Australia diperkirakan lebih kuat dibanding normalnya. Hal ini berpotensi mengurangi peluang pembentukan awan dan hujan di wilayah Indonesia khususnya bagian selatan.

“Analisis tanggal 19 Juni 2019 menunjukkan MJO aktif di fase 5 (Maritime Continent) kemudian diprediksi tidak aktif hingga pertengahan dasarian I Juli 2019,” jelasnya.

Kepala UPT Pengelolaan Obyek Wisata Banjarnegara Aryadi Darwanto mengatakan perkiraan suhu udara pada DCF berada pada puncaknya. Hal ini diharapkan menjadi perhatian wisatawan yang akan datang ke DCF pada awal Bulan Agustus mendatang.

“Berdasarkan koordinasi dengan BMKG puncak musim kemarau terjadi Bulan Agustus, jadi ini menjadi perhatian dari wisatwan untuk membawa perlengkapan penghangat seperti jaket dan lainnya,” ujarnya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id