Ngesti Pandawa

Subsidi Listrik Tahun Depan Diusulkan Turun, Tarif Disesuaikan

Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Ignasius Jonan | Foto: google
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) mengusulkan besaran alokasi subsidi listrik pada 2020 sebesar Rp58,62 triliun atau turun 1,2% dari pagu anggaran tahun ini yang sebesar Rp59,32 triliun.

Untuk diketahui, sesuai Peraturan Menteri (Permen) ESDM Nomor 28 Tahun 2016 tentang Tarif Tenaga Listrik yang Disediakan oleh PT PLN (Persero) sebagaimana telah diubah terakhir dengan Peraturan Menteri ESDM Nomor 41 Tahun 2017, apabila terjadi perubahan terhadap asumsi makro ekonomi (kurs, Indonesian Crude Price/ICP, dan inflasi), yang dihitung secara kuartal-an, maka akan dilakukan penyesuaian terhadap tarif tenaga listrik (tariff adjustment).

“Apabila tarif listrik yang golongan rumah tangga 900 VA ke atas boleh mengikuti tariff adjustment, maka subsidinya (tahun depan) bisa turun kira-kira Rp6 triliun,” ujar Menteri ESDM Ignasius Jonan, Kamis (20/6) seperti dikutip dari CNNIndonesia.

Meski demikian, Jonan mengatakan sejak 2015, tarif listrik PLN tak pernah naik. Hingga akhir Mei 2019, Kementerian ESDM mencatat realisasi subsidi listrik sebesar Rp18,45 triliun. Adapun proyeksi realisasi subsidi listrik untuk tahun ini mencapai Rp59,32 triliun.

Baca juga: Lewat CSR, BUMN Diharapkan Bantu Realisasikan Sambungan Listrik Untuk Warga

Lebih lanjut, usulan subsidi listrik tahun depan dibuat dengan asumsi nilai tukar rupiah sebesar Rp14 ribu per dolar AS dengan harga minyak mentah Indonesia (ICP) diasumsikan US$60 per barel.

Menurut Jonan, sulit untuk memprediksi harga minyak mentah ke depan. Karenanya, rentang asumsi ICP yang diajukan pemerintah untuk tahun depan di kisaran US$60 hingga US$70 per barel.

Sebagai catatan, hingga akhir Mei 2019, rerata ICP ada di level US$63,57 per barel atau di bawah dari asumsi Anggaran Pendapatan Belanja Negara (APBN) 2019 yang dipatok US$70 per barel.

“Sampai Desember 2019, ICP kira-kira US$60 per barel. Kami tidak bisa bilang pasti US$70 per barel,” jelas Jonan.

Sebagai informasi, subsidi listrik diperuntukkan bagi pelanggan rumah tangga dengan daya 450 Volt Ampere (VA) dan sebagian pelanggan 900 VA. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*