Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

28.233

28.818

2%

Kasus Baru

684

585

-14%

Update: 4 Juni 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Lewat CSR, BUMN Diharapkan Bantu Realisasikan Sambungan Listrik Untuk Warga

Ilustrasi | Foto: google
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SURABAYA  – Badan Usaha Milik Negara (BUMN) diharapkan membantu mewujudkan peningkatan rasio elektrifikasi di Jatim melalui program corporate sibility respond (CSR) atau tanggung jawab sosial perusahaan. Ini sesuai target rasio elektrifikasi di Jatim pada 2021 bisa seluruhnya tercapai.

“Ini penting karena sesuai Rencana Umum Energi Daerah (RUED), Pemprov Jatim menargetkan tahun 2020 rasio elektrifikasi bisa mencapai 98 persen dan 2021 semua terelektrifikasi,” ujar Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa, di sela penyerahan bantuan listrik di Bojonegoro, seperti yang dilansir dari Antara, Sabtu (25/5).

Penyerahan bantuan listrik di Desa Pesen, Kecamatan Kanor, itu, juga dilakukan pemasangan instalasi rumah dan sambungan rumah tangga miskin.

Menurut Khofifah, demi mewujudkan target rasio elektrifikasi, maka mengandalkan APBD saja tidak akan cukup sehingga bantuan CSR BUMN diperlukan sebagai langkah percepatan.

Gubernur menjelaskan, bahwa pemberian bantuan listrik tersebut merupakan wujud kemitraan kuat antara pemerintah daerah dan BUMN, terlebih di wilayahnya masih ada sekitar 560 ribu rumah belum mendapat layanan listrik, dan khusus Bojonegoro ada sekitar 28 ribu rumah belum terelektrifikasi.

Baca juga: Ternyata 46 Ribu Rumah di Kabupaten Bondowoso Belum Teraliri Listrik

Keberadaan listrik, kata dia, sangat diperlukan oleh masyarakat salah satunya sebagai penyemangat anak-anak untuk belajar, kemudian bagi umat muslim di bulan Ramadhan bisa tadarus hingga dini hari karena listriknya sudah menyala.

“Jika listriknya ditambah daya maka bisa membuat usaha, misalnya bikin kue dengan oven, membuat es batu, atau usaha lainnya,” ucapnya.

Listrik, lanjutnya, juga bisa memberi dampak ekonomi dengan menambah pendapatan, apalagi jika disertai dengan pembinaan intensif dari pemerintah.

Sementara itu, Kepala Dinas ESDM Jatim, Setiajit mengatakan, saat ini rasio elektrifikasi di Jatim mencapai 95,84 persen, sehingga untuk meningkatkannya terus mengajak BUMN, khususnya PLN Distribusi Jatim membantu masyarakat miskin setempat.

Ia menambahkan Pemprov Jatim telah memberikan bantuan, antara lain pemasangan pemanfaatan jaringan instalasi listrik berupa instalasi rumah dan sambungan rumah pada tahun 2019 yang dialokasikan sebesar Rp1,6 miliar untuk 960 kepala keluarga. (nug/lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*