fbpx Press "Enter" to skip to content

Sering Jadi Simpul Kemacetan, Tol Ajibarang-Purwokerto Mendesak Direalisasikan

Selasa, 25 Juni 2019
Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Asosiasi Pengusaha Truk Indonesia (Aptrindo) Jawa Tengah & Daerah Istimewa Yogyakarta menilai sudah waktunya membangun jalan tol Ajibarang – Purwokerto segera dibangun, mengingat ini jalur tersebut sering menjadi pusat kemacetan lalu lintas di Jawa Tengah.

Wakil Ketua DPD Aptrindo Jateng & DIY Bambang Widjanarko, berharap pemerintah menindaklanjuti usulan pembangunan jalan tol Ajibarang-Purwokerto. Pasalnya pembangunan jalan tol lintas tengah tersebut berfungsi sebagai jembatan penghubung antara Brebes di jalur utara dengan Ajibarang di jalur selatan Pulau Jawa.

Menurut dia, pembangunan tersebut akan lebih banyak memberikan multiplier effect terhadap kelancaran arus logistik dan sekaligus memperlancar jalur perdagangan semua jenis komoditas, termasuk barang kerajinan usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) di Jateng & DIY.

“Daripada sekedar memikirkan rencana pengalihan fly over Kretek Bumiayu yang sering memakan korban kecelakaan lalu lintas, ada baiknya pemerintah lebih serius memikirkan rencana pembangunan jalan tol antara Brebes dan Ajibarang,” katanya, seperti dikutip dari Bisnis.com, Senin (24/6).

Dia menambahkan jalur yang memiliki kontur naik-turun dan berkelok tersebut terlalu sempit dan daya tampungnya sudah tidak memadai lagi.

Baca juga: Dibangun Tahun Ini, Penlok Proyek Tol Semarang-Demak Masih Direvisi

“Mungkin karena faktor geografis yang kurang menguntungkan, maka sejak dulu sering terjadi kerusakan jalan dan tanah longsor di sepanjang jalan antara Ajibarang sampai Prupuk yang berjarak 45 Km tersebut,” katanya.

Dia menuturkan, Ajibarang menjadi kota persimpangan yang cukup vital lantaran berperan sebagai titik pertemuan antara semua kendaraan, baik dari jalur lintas utara, selatan, dan menengah.

Pada masa-masa libur lebaran, natal dan tahun baru, serta libur panjang akhir pekan, kendaraan-kendaraan yang melintasi jalur antara Ajibarang dengan Bumiayu dapat membutuhkan waktu tempuh hingga 5 jam dengan jarak 25 kilometer.

Beberapa waktu lalu, Pemerintah Kabupaten Banyumas dan Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Banyumas menjajaki pembangunan jalan tol di kabupaten tersebut pada lintas Ajibarang-Purwokerto.

Bupati Banyumas Achmad Husein mengatakan jalan bebas hambatan diperlukan di wilayah yang dia pimpin untuk meningkatkan ekonomi di Banyumas. “Jalan tol diperlukan untuk memperlancar distribusi barang dan jasa,” ujarnya seperti dilansir dari laman resmi BPJT.

Kepala BPJT Danang Parikesti mengatakan lintas selatan direncanakan dilalui jaringan jalan bebas hambatan sejalan dengan prakarsa ruas Cileunyi – Garut -Tasikmalaya – Cilacap dan Cilacap – Yogyakarta. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id