Ngesti Pandawa

Meriahnya Grebeg Syawal Kraton Jogja

Grebeg Syawal Kraton Jogja | Foto: twitter Wildayanti.Icha @khoironnisaW_
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JOGJA – Pada hari pertama Idul Fitri 1440 Hijriyah, Rabu (5/6) Kraton Ngayogyokarto Hadiningrat kembali menggelar Grebeg Gunungan atau biasa disebut Grebeg Syawal usai pelaksanaan Salat Id di Alun-Alun Utara Jogja. Sebanyak tujuh gunungan diperebutkan masyarakat.

Pengageng Kawedanan Pengulon, KRT Akhmad Mukhsin Kamaludin Ningrat menjelaskan, grebeg gunungan ini merupakan bentuk syukur Kraton atas telah tuntasnya ibadah selama bulan ramadan. “Diwujudkan dengan sedekah dalem berupa gunungan hasil bumi untuk masyarakat,” katanya, seperti dikutip dari Harianjogja.

Istilah grebeg diambil dari bagaimana masyarakat mengambil hasil bumi dari gunungan, yakni dengan cara berebut atau digrebeg. Kraton rutin menggelar event ini tiga kali dalam setahun, yakni Sawal, Besar dan Maulud.

Abdi Dalem Penjaga Masjid Kagungan Ndalem Kraton Ngayogyokarto Hadiningrat, Muhammad Abror, mengatakan ada tujuh gunungan yang dikeluarkan pada grebeg ini, meliputi tiga gunungan kakung, gunungan setri, gunungan gepak, gunungan darat dan gunungan pawuhan.

Ketujuh gunungan ini lima diantaranya diarahkan ke Masjid Kauman, satu gunungan kakung dibawa ke Kepatihan dan satu gunungan kakung ke Pakualaman. “Sebelum ada danais cuma satu gunungan kalau pas syawal, sekarang diratakan,” kata dia.

Isi gunungan ini berupa hasil alam pertanian, diantaranya kacang panjang, cabai, telor bebek, entho-entho, legendar dan lainnya. Masyarakat terlihat antusias menggrebeg gunungan ini.

Baca juga: Mau Libur Lebaran di Jogja, Ini Lokasi Parkir Yang Disiapkan

Dalam mengawal gunungan, Kraton mengerahkan sejumlah bergodo, yakni Bergodo Surokarso untuk gunungan di Masjid Kauman, Bergodo Bugis untuk gunungan di Kepatihan dan satu bergodo dari Pakualaman sebdiri untuk gunungan di Pakualaman.

Setelah Grebeg Gunungan, agenda Kraton selanjutnya adalah ngabekten. Siang untuk sentana ndalem dan putra ndalem, lalu sorenya ngabekten ageng untuk seluruh abdi dalem. “Kemudian besoknya baru untuk yang putri,”.

Seperti tradisi Kraton Ngayogyokarto Hadiningrat tahun-tahun sebelumnya, masyarakat antusias menggrebeg gunungan ini, beberapa diantaranya bahkan  datang dari luar DIY.

Salah seorang yang ikut serta dalam grebeg gunungan ini adalah Dharmawan. Ia berasal dari Sidoarjo yang kini tinggal di Nganjuk, Jawa Timur. Di Jogja, ia berkunjung ke tempat saudaranya, sejak tiga hari terakhir.

Ia mengaku baru pertama mengikuti grebeg ini. Ditangannya tergenggam beberapa sayur seperti cabai dan kacang panjang. Ia hendak menyimpan sayur-sayur itu agar mendapat keberuntungan. “Kata nenek saya dulu gitu, jadi enggak dimasak,” ungkapnya.

Warga lainnya yang turut memperebutkan gunungan ini adalah Atik. Ia saat ini tinggal di Surabaya, dan di Jogja dalam rangka lebaran ke rumah saudaranya. Saat grebeg ia jiga ikut berebut bersama ratusan warga lainnya, dan mwndapat beberapa sayur. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*