fbpx Press "Enter" to skip to content

Makna Motif Parang Buketan Pekalongan Yang Dipakai Iriana di KTT G20

Sabtu, 29 Juni 2019
Mari berbagi

JoSS, OSAKA – Ibu Negara Iriana Joko Widodo tampil menawan nan berwibawa ketika mendampingi Presiden Joko Widodo di Konferensi Tingkat Tinggi G20 di Jepang (28/6). Iriana mengenakan kain batik motif Parang Buketan yang diketahui ciri khas batik Pekalongan.

Desainer batik Iwet Ramadhan mengapresiasi pilihan busana tersebut. Pilihan motif batik yang dipakai Iriana juga tidak sembarangan karena memiliki filosofi seorang pemimpin, yakni Parang Buketan.

Parang sebenarnya ciri khas batik pedalaman seperti Jogja dan Solo yang biasa dipakai para raja, ratu, atau anak-anaknya. Namun, motif buketan berasal dari Pekalongan.

“Ibu Iriana cerdas karena memilih parang buketan yang ada sisi lembutnya dari motif kain itu. Maknanya membalut kekuatan dalam satu bentuk lebih feminine,” paparnya, seperti dikutip dari Kompas.com, Sabtu (29/6).

Walau Parang Buketan adalah ciri batik Pekalongan, namun menurut Iwet kemungkinan batik itu dibuat di Solo, Jawa Tengah.

Baca juga: Jokowi Dapat Ucapan Selamat Dari Pemimpin Negara G20

“Tebakanku kain itu dibuat di Solo karena ibu sering berbelanja kain di sana,” imbuhnya. Sementara untuk selendang batiknya, menurut Iwet, adalah batik pesisir karena motifnya memiliki tumpal.

Menurut Iwet pilihan memakai pakaian nasional itu adalah cara memberi contoh tanpa harus ngomong. Pak Jokowi  dan Ibu adalah orang yang filosofis, tidak mungkin mereka muncul dengan pakaian tersebut tanpa ada pesannya.

Sikap yang disampaikan melalui pilihan busana tersebut, lanjut Iwet, merupakan komunikasi tingkat tinggi, terlebih di tengah fenomena kekhawatiran akan terkikisnya budaya asli Indonesia karena isu identitas belakangan ini.

“Yang dilakukan Ibu Iriana adalah bentuk diplomasi. Ia memakai kain batik dan baju kurung pendek, bukan kebaya Jawa. Ditambah lagi sanggulnya juga bergaya modern. Yang dia tunjukkan Indonesia, bukan hanya Jawa,” ujar Iwet.

Walau dalam acara tersebut para ibu negara lain mengenakan summer dress berupa baju terusan selutut, Iriana tetap memilih pakaian nasional Indonesia berupa baju kurung, kain dan selendang batik.

Pilihan busana memang bisa menjadi siasat soft diplomasi yang elegan. Hal itu pula yang tampaknya ingin ditunjukkan oleh Iriana dalam acara tersebut. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id