fbpx Press "Enter" to skip to content

Lima Alternatif Exit Tol Jogja – Solo Ditawarkan

Senin, 17 Juni 2019
Mari berbagi

JoSS, JOGJA – Pemda DIY menawarkan lima alternatif exit tol Jogja – Solo di kawasan Maguwoharjo. Mulai dari ujung Ringroad Timur (Lotte Mart), melalui Stadion Maguwoharjo, sekitar Candi Sambisari dan Candi Kedulan.

Sekda DIY Gatot Saptadi mengatakan dari tawaran tersebut, ujung Ringroad Timur dinilai lebih realistis karena dinilai tidak menimbulkan dampak sosial di masyarakat.

“Kriterianya sepanjang [tol] tidak melewati situs-situs bersejarah, jarak minimal dari situs 500 meter itu yang disetujui. Selain itu, seminimal mungkin dampak ke masyarakat dan biaya pembebasan tanahnya, serta tol tidak berdampak pada aktivitas ekonomi lokal,” katanya, seperti dikutip dari HarianJogja, Minggu (16/6).

Dia menambahkan  pihaknya tetap mencari solusi terbaik bagi masyarakat DIY sebelum menentukan ruas tol Jogja-Solo. Dampak yang paling kecil akan diambil oleh Pemda sebelum menyepakati trase tol Jogja-Solo.

Menurut dia, hingga kini belum ada kesepakatan soal trase tol Jogja-Solo. Penentuan ruas jalan tol Jogja-Solo mulai dari pintu masuk dari Jawa Tengah (Manisrenggo) hingga keluar ke Kota Jogja hingga kini masih belum final.

“Yang sudah fiks yang [tol] Jogja-Bawen. Untuk [tol] Jogja-Solo belum final. Dari gambar yang ada, ada ruas yang elevated [melayang] ada juga yang at grade [di atas tanah], tapi belum fiks,” katanya.

Untuk ruas tol Jogja-Solo ini, katanya, perencanaannya memang akan diserahkan kepada swasta. Kondisi itu berbeda dengan ruas tol Jogja-Bawen.

Baca juga: Soal Tol di Jogja, Sultan Galau: Bagaimana Nanti Rakyat Saya?

Sebelumnya, Gubernur DIY Sri Sultan HB X kembali ragu-ragu dengan proyek tol di provinsi ini. HB X masih mempertimbangkan keuntungan ekonomi bagi warga sekitar. Rencananya, ada tiga ruas tol yang melintasi DIY yaitu tol Jogja-Solo, Jogja-Bawen dan Solo-Jogja-Cilacap.

“Belum selesai [trase tol], kami belum menentukan, saya belum sepakat karena risikonya terlalu besar,” kata Sultan, belum lama ini.

Sultan berkaca pada proyek Tol Trans Jawa yang berimbas pada ekonomi warga sekitar jalan Pantai Utara Jawa. Setelah adanya tol, banyak usaha di Pantura merosot.

“Saya tidak mau kalau rakyat saya [setelah adanya tol] ekonominya turun. Yang untung kan yang punya tol. Sekarang warga sekitar [yang dilintasi tol] ekonominya hidup atau mati?” kata Sultan memberikan alasan soal belum selesainya penentuan trase tol yang masuk wilayah DIY.

Sultan sempat menolak ide pembangunan tol Jogja-Bawen tetapi kemudian menyetujuinya dengan sarat tidak memakan banyak lahan. Trase tol Jogja-Bawen kemudian ditetapkan melintasi Selokan Mataram di Ring Road barat hingga wilayah Magelang, Jawa Tengah.

HB X juga pernah menolak tol Jogja-Solo karena khawatir akan menerabas dan merusak situs penting di kawasan Prambanan. Pemerintah Pusat kemudian menawarkan tol layang untuk mengatasi masalah ini. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id