fbpx Press "Enter" to skip to content

Gali Karakter Panji, Penggagas Seni Topeng Malangan Berguru ke Jogja

Selasa, 11 Juni 2019
Mari berbagi

JoSS, MALANG – Penggagas Kampung Budaya Polowijen, Kota Malang Ki Demang Polowijen terus memperkuat karakter Topeng Malangan dengan menggali tradisi dari berbagai kultur daerah, termasuk kultur Panji, Jogja dan Cirebon.

Ki Demang mengatakan Jogja dikenal sebagai  daerah penjaga seni tradisi dan pewaris budaya yang tak pernah lekang ditelan gerusan zaman. Salah satunya tentang kesenian Topeng Panji yang samoai saat ini masih lestari

“Kesenian tari Topeng Cirebon kuat karena asli daerah tersebut, demikian juga dengan Topeng Jogja,” katanya, seperti dikutip dari Bisnis.com.

Untuk belajar seni Topeng Jogja, dia mengunjungi  Empu Topeng Jogjakarta, Ki Supana yang mendapatkan gelar Mas Penewu Ponowiguno daridari Sri Sultan HB X, di Dusun Diro RT 57, Desa Pendowoharjo, Kecamatan Sewon, Kabupaten Bantul Daerah Istimewa Yogyakarta.

Menurut Ki Supa MP Ponowiguno, asal usul Topeng sebenarnya bermula di zaman Sunan Kali Jogo di 1508, di era Kasultanan Demak.

Topeng saat itu  dibuat oleh Widiguno dan Widiyono seorang yang ahli membuat topeng dan menari topeng dan topeng. Kala itu, topeng  tidak lagi digunakan untuk ritual saja melainkan sudah masuk ke ranah pertunjukan.

Saat itu masih ada 9 figur, Panji Ksatria, Candrakirana, Gunungsari, Andogo, Ratuan, Kelono, Danowo Raksasa, Benco, dan Turas Pentol. Yangmengembangkan kesenian topeng adalah Ki Supo Anom yang melakukan penelusuran timur dari arah  Pajang menuju Kediri sehingga berkembang menjadi 30 figur.

“Ki Supo Mas Panewu Punowiguno merupakan Empu Topeng Jogja yang telah melahirkan kàrya ribuan topeng,” katanya.  Ki Supo Anom berhasil mengembangkan figur  menjadi 85 figur yang menjadi ciri khas Topeng Dalang Gaya Jogja.

Baca juga: Desa Sambirejo Potensi Tinggi Jadi Digital Heritage Village

Ki Supo MP Punowiguno, kata dia, berharap ingin mengembalikan Panji Pulang Jiwo yang sudah mengembara kemana mana bahkan ke negeri Thailand untuk pulang ke kampungnya sendiri, yakni Jengala.

Selain itu Ki Supa MP Punowiguno juga berharap ada generasi yang mampu melanjutkan kegiatan seni sungging topeng dan Kesenian Topeng Dalang Jogja. Begitu juga dengan  pemerintah perlu hadir.

“Meskipun sudah ada bibit dari anaknya yang bernama Panji yang sudah mulai mahir membuat topeng masih butuh banyak pemuda yang peduli dengan kesenian Topeng Dalang Jogjakarta,” ucapnya.

Sedangkan Tari topeng Cirebon merupakan kesenian asli daerah Cirebon, termasuk Subang, Indramayu, Jatibarang, Majalengka, Losari, dan Brebes. Disebut tari topeng karena penarinya menggunakan topeng di saat menari.

Pada pementasan tari Topeng Cirebon, penarinya disebut sebagai dalang, dikarenakan mereka memainkan karakter topeng-topeng tersebut.

Kesenian topeng Cirebon merupakan penjabaran dari cerita Panji dimana dalam satu kelompok kesenian topeng terdiri dari dalang yang menarasikan kisahnya dan enam orang pemuda yang mementaskannya diiringi oleh empat orang musisi gamelan

“Kesenian Topeng Yogyakarta dan Cirebon kami harap dapat semakin memperkuat Topeng Malangan dengan ciri khas pahatan karakter wajah seseorang pada kayu yang nampak lebih nyata. Selain itu, ragam warnanya juga lebih beragam dibanding topeng dari daerah lainnya,” ucapnya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id