fbpx Press "Enter" to skip to content

Fasad Berbentuk Kawung di Stadion Manahan Mulai Dipasang

Sabtu, 15 Juni 2019
Mari berbagi

JoSS, SOLO – Memasuki pekan kedua Juni, capaian renovasi Stadion Manahan Solo mencapai 70 persen. Pengerjaan revitasilasi stadion yang digadang menjadi mini Gelora Bung Karno (GBK) ini tengah memasang fasad (muka bangunan) stadion berbentuk kawung.

Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) Pelaksanaan Bangunan Strategis Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR), Kusworo Darpito, mengatakan kontruksi atap tribun menyisakan seperempat bagian, sementara pemasangan kursi penonton bersistem single seat sudah separuh bagian.

Menurutnya, pengerjaan revitalisasi stadion kebanggan warga Solo ini dipastikan tak akan molor dari jadwal peresmian, September mendatang.

Dia menambahkan proyek yang dikerjakan lewat skema Kerja Sama Operasional (KSO) antara PT Adhi Karya (Persero) Tbk dan PT Penta Rekayasa itu juga tengah memasang fasad (muka bangunan) stadion.

“Seperti rencana awal, fasad berbentuk kawung untuk mengakomodir unsur muatan lokal. Kami juga tengah memasang water sprinkle sebanyak enam titik di tepi lapangan untuk mendukung perawatan rumput yang sudah kami pasang lima bulanan lalu,” katanya, seperti dikutip dari Solopos.com, Sabtu (15/6).

Baca juga: Lima Mahasiswa UNS Solo Kembangkan Es Gabus Dari Sayuran

Dia menuturkan pumput berjenis Zoysia japonica itu merupakan standar Federasi Sepak Bola Dunia (FIFA). Menurut ahli, rumput tersebut cocok untuk negara beriklim tropis. “Kalau GBK menggunakan Zoysia matrella. Perbedaan ini karena menyesuaikan kondisi Stadion Manahan Solo,”imbuhnya.

Pengerjaan lainnya adalah pemasangan papan skor dan persiapan mechanical electrical. Selain dalam waktu dekat, rekanan juga akan merapikan ruang ganti atlit. Kusworo mengaku proyek stadion yang menjadi markas klub sepakbola Persis Solo itu memiliki sejumlah tantangan. Salah satunya adalah masa pengerjaan yang singkat.

“Tantangan yang kami rasakan adalah pengerjaan bagian atap, waktu kami pendek tapi kami harus mengerjakan bagian itu seefektif mungkin. Bayangkan memasang rangkaian struktur atap tribune yang bentangnya 45 meter. Perlu kehati-hatian dan kewaspadaan. Saya selalu berpesan kepada teman-teman untuk boleh mengebut tapi harus hati-hati,” ucapnya.

Direktur Utama PT Datra Internusa selaku rekanan kursi penonton, Benson E. Kawengian, mengatakan tribune single seatberkapasitas 20.003 itu rinciannya, 18.679 kursi penonton reguler, 944 kursi penonton khusus disabel, dan 380 kursi penonton VIP dan VVIP. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id