fbpx

Divonis 1 Tahun Bui Kasus ‘Idiot’, Ahmad Dhani Lakukan Banding

Mari berbagi

JoSS, SURABAYA – Musisi Ahmad Dhani Prasetyo divonis 1 tahun penjara oleh majelis hakim Pengadilan Negeri Surabaya dalam kasus pencemaran nama baik lewat ujaran ‘idiot’, Selasa (11/6).

“Terbukti secara sah bersalah mendistribusikan atau mentransmisikan video yang memiliki unsur pencemaran nama baik sehingga bisa diakses oleh khalayak,” ujar ketua majelis hakim R Anton Widyopriyono saat membacakan vonis terhadap Dhani dalam sidang di PN Surabaya.

Atas vonis hakim tersebut, Dhani menyatakan mengajukan banding. Vonis tersebut lebih rendah dari yang dituntutkan Jaksa Penuntut Umum (JPU) pidana kurungan kurungan selama 1 tahun 6 bulan penjara atau 1,5 tahun penjara.

Dalam sidang penuntutan yang berlangsung pada 23 April lalu, Jaksa menyatakan Dhani memenuhi salah satu unsur dari pasal yang didakwakan yaitu unsur secara sengaja dan tanpa hak menyebut para pendemo idiot dalam vlognya.

Dalam kasus ini, Jaksa menyatakan Dhani telah melanggar Pasal 45 ayat 3 juncto Pasal 27 ayat 3 Undang-Undang Nomor 11 tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik (ITE) secara sah dan terbukti oleh hukum.

Sebelumnya, sidang vonis kasus pencemaran nama baik lewat ujaran ‘idiot’ terdakwa Ahmad Dhani ini mendapatkan pengamanan ketat di Pengadilan Negeri (PN) Kota Surabaya dengan mengerahkan 348 aparat kepolisian, Selasa (11/6).

Baca juga: Didi Kempot ‘Godfather of Broken Heart’ Mendadak Trending

Kepala Bagian Operasi Polrestabes Surabaya Komisaris Anton Elfrino mengatakan sedianya jadwal sidang Ahmad Dhani dengan agenda putusan digelar pukul 13.00. Namun pengadilan dan kejaksaan memajukan sejam sebelumnya.

“Makanya kami stand by lebih awal,” kata Anton setelah memimpin apel pasukan di halaman belakang gedung pengadilan. Satuan yang ditugasi meliputi Brimob, Sabhara dan Lalu Lintas. Mereka disebar di dalam maupun di luar gedung pengadilan.

Anton menambahkan pengamanan itu akan dilajukannya di sejumlah titik di PN Surabaya, yakni, di gerbang depan dan sekitar ruang persidangan. Ia berharap sidang ini tak diwarnai kericuhan.

“Kita melaksanakan pengamanan di gerbang depan jalan untuk mengamankan jalannya persidangan. Semoga tidak ada potensi ricuh,” ujarnya.

Anton menginstruksikan kepada sebagian anggota Brimob agar membuat pagar betis pada jalur yang dilalui Ahmad Dhani sejak turun dari mobil hingga masuk ruang sidang. Terhadap polisi lalu lintas ia memerintahkan agar mengatur arus kendaraan di Jalan Arjuno, di depan gedung pengadilan.

Adapun Polwan ditambah 10 anggota Sabhara diperintahkan masuk ke ruang sidang. “Polwan masuk ke ruang sidang, sedangkan 10 Sabhara bergantian masuk tiap satu jam.” (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *