fbpx Press "Enter" to skip to content

Warga Semanding Tolak Pembangunan SPBU, Begini Alsannya

Senin, 20 Mei 2019
Mari berbagi

JoSS, KEBUMEN –Rencana pembangunan Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum (SPBU) di Jalan Tentara Pelajar, Sempor Baru, mendapat penolakkan dari warga Desa Semanding, Kecamatan Gombong, Kebumen. Penolakkan tersebut didasari alasan keamanan lingkungan dan persaingan usaha dengan penjual bahan bakar minyak eceran.

Puluhan warga Desa Semanding itu menolak rencana pembangunan SPBU dengan menggelar aksi di lokasi bakal pembangunan SPBU. Mereka membawa poster yang intinya menolak pembangunan SPBU yang berjajar dengan Gereja Kemah Injil (GKI) Indonesia: Warga Semanding Bersatu Menolak Pembangunan SPBU, Penolakan SPBU Harga Mati, SPBU di Semangding akan Mematikan Pengecer Bensin.

Warga secara bergantian berorasi untuk menyampaikan aspirasi. Selain warga setempat, aksi juga diikuti oleh para pedagang bahan bakar minyak eceran.

Warga beralasan, pendirian SPBU hanya akan menguntungkan investor dan manfaatnya tidak dirasakan warga. Warga khawatir, lokasi SPBU yang berada di dekat tempat ibadah dan sekolah akan membuat keamanan dan lingkungan akan terganggu.

Baca jugaPertamina Operasionalkan 8 SPBU di Tol Ngawi-Surabaya

“Terlebih keberadaan SPBU bakal dikhawatirkan akan mematikan usaha para penjual bensin eceran,” ujar Ketua RT 4 Rudiyanto kepada wartawan, seperti yang dilansir dari suaramerdeka.com, Senin (20/5).

Dia menambahkan, warga sudah sejak awal sudah menolak rencana pembangunan SPBU tersebut. Bahkan terdapat 21 orang yang telah membubuhkan tanda tangan tidak sepakat adanya pembangunan SPBU tersebut. “Saat sosialisasi dulu warga sudah sepakat untuk menolak,” ujarnya.

Rencana pembangunan SPBU itu benar-benar membuat warga resah. Jika hal ini tetap berlangsung maka penolakan dapat semakin kencang. Hal ini lantaran bagi pedagang eceran, berjualan sudah merupakan urusan perut. “Ini urusan perut, jika diterus-teruskan berpotensi terjadi bentrokan,” jelasnya.

Selain soal ekonomi, penolakan pendirian SPBU juga berkaitan dengan faktor keamanan. Di mana didekat lokasi SPBU hanya tedapat jalan kecil. Ini akan sangat berbahaya saat ada kegiatan-kegiatan besar seperti tahun baru, malam lebaran atau pesta kembang api.

“Misalnya ada pesta kembang api, atau pawai obor, ini sangat berbahaya. Untuk itu warga menokal adanya rencana pembangunan SPBU,” pungkasnya.

Anton beserta warga mengaku telah berulang kali menghubungi dinas terkait. Kendati demikian hingga kini belum ada kesempatan untuk dapat bertemu dengan kepala dinas. (nug/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id