fbpx Press "Enter" to skip to content

Waduh, Stok Darah Golongan A dan O di PMI Semarang Habis

Sabtu, 18 Mei 2019
Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Memaski bulan Puasa ini ada penurunan pendonor sekitar 20-40 persen. Karena itu Unit Donor Darah (UDD) Palang Merah Indonesia (PMI) Kota Semarang kelabakan lantaran beberapa stok darah sangat minim. Bahkan untuk jenis golongan darah A dan O sudah habis.

Kepala Bagian Pelayanan Donor, Yusti Triwianti mengungkapkan, kekurangan stok tersebut disebabkan minimnya para pendonor. Padahal, permintaan darah tidak berkurang.

“Sudah dua hari ini untuk yang golongan darah A sama O habis terus. Misal malam datang, itu paginya sudah habis, sampai kekurangan. Istilahnya kami tidak bisa nyetok. Kalau yang B dan AB itu masih ada stok lumayan,” jelasnya, Jumat (17/5) seperti dikutip Jatengtoday.com.

Pantauan di lokasi, ada dua petugas rumah sakit yang hendak mengambil stok darah. Yustinus Setiyanto dari RS St Elisabeth Semarang mengaku sudah menunggu antrean dari pagi untuk mengambil golongan darah O.

“Ini yang mau ambil darah O. Yang ngantri dari dini hari baru dapat jam 10.00. Tapi yang lagi ngantri barusan belum dapat, masih nunggu dua antrean sebelumnya,” jelasnya.

Baca jugaAntisipasi Kekurangan Stok Darah, PMI Kota Bandung Buka Layanan Donor 24 Jam

Kekurangan ini, kata Yusti, di luar prediksi. Karena sebelum puasa Ramadan, UUD PMI sebenarnya juga sudah mengantisipasi dengan lebih banyak menggalang donor. Namun ternyata pihaknya kecolongan.

“Soalnya masyarakat masih banyak yang bilang kalau donor nanti batal puasanya. Ada mitos-mitos yang dipercayai. Padahal kan MUI sudah mengeluarkan fatwa yang intinya dibolehkan,” jelas Yusti.

Menurut Yusti, pihaknya telah berupaya semaksimal mungkin untuk mengedukasi masyarakat. Termasuk melakukan berbagai hal untuk meningkatkan jumlah pendonor, seperti memberi apresiasi berupa 2,5 kg beras.

Pihaknya juga memperbanyak sistem jemput bola. Artinya, ujar Yusti, UUD PMI kerap mendatangi berbagai tempat dengan fasilitas mobil keliling.

“Kami datangi dari mulai gereja, vihara, kampus-kampus, sampai ikut program tarawih keliling, kita ndompleng kegiatan di situ,” imbuhnya. (Wiek/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id