COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

125.396

127.083

2%

Kasus Baru

1.893

1.687

-11%

Update: 10 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Sungai Brantas Meluap, Belasan Desa di Jombang Terendam Banjir

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JOMBANG – Sebanyak 13 desa di lima kecamatan, Kabupaten Jombang terendam banjir akibat meluapnya Sungai Brantas. Luapan sungai ini lantas masuk ke aliran Sungai Marmoyo dan Ngotok Ring Kanal. Tinggi genangan banjir antara 20-50 cm.

Kasi Kesiapsiagaan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Jombang, Gunadi menyebutkan, banjir merendam 13 desa di lima kecamatan. Desa yang terendam adalah:  Kedung Dowo, Bawangan, Jati Gedong, Rejoagung, Pagertanjung, Losari, Gedong Ombo di Kecamatan Ploso.

Selain itu, Desa Bakalan Rayung di Kecamatan Kudu, Desa Ketapan Kuning di Kecamatan Ngusikan, Desa Jombatan, Pojok Kulon, dan Jombok di Kecamatan Kesamben, serta Desa Kedung Dowo di Kecamatan Kabuh.

“Sampai saat ini belum ada yang surut. Karena kondisi debit Sungai Brantas masih tetap. Ketinggian banjir 20-50 centimeter,” kata Gunadi, seperti yang dilansir dari detiknews.com, Rabu (1/4).

Baca juga: Jalur Ganda Palur-Kedungbanteng Resmi Beroperasi, Madiun –Jombang Siap-siap

Sementara Kepala Pelaksana BPBD Jombang, Abdul Wahab menjelaskan, banjir di belasan desa tersebut akibat meluapnya Sungai Brantas. Luapan sungai ini lantas masuk ke aliran Sungai Marmoyo dan Ngotok Ring Kanal. Kedua sungai tersebut mengalir di lima kecamatan yang kini terdampak banjir.

“Banjir yang terjadi di lima kecamatan diakibatkan meluapnya Sungai Brantas yang kemudian dialirkan ke aliran sungai Marmoyo dan Ngotok Ring Kanal,” ungkapnya.

Selain mengganggu aktivitas warga, banjir juga mengakibatkan warga dua desa kesulitan air bersih. Yaitu Desa Pojok Kulon dan Desa Jombatan, Kecamatan Kesamben.

“Sementara ini permintaan air bersih baru dua titik tersebut,” pungkasnya

Salah seorang warga Dusun Beluk, Eko Sulistiyono (49) mengatakan, banjir di kampungnya terjadi sejak Selasa (30/4) malam. Sebelum banjir menerjang, hujan deras mengguyur dalam waktu cukup lama. Sehingga sungai di belakang rumahnya meluap.

“Kalau sungai meluap langsung ke permukiman penduduk. Karena sungai ini tidak ada tanggulnya,” kata Eko. (nug/lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*