Ngesti Pandawa

Ribuan Pemudik Mulai Berdatangan di Semarang

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Pemudik sudah mulai berdatangan di Semarang, Jawa Tengah baik yang melalui jalur darat maupun jalur laut. Hal itu terlihat dari kepadatan di sejumlah rest area tol Trans Jawa dan di Pelabuhan Tanjung Emas Semarang.

Diperkirakan lebih dari 2.500 pemudik turun dari kapal di Pelabuhan Tanjung Emas Semarang untuk meneruskan perjalanan menuju kampung halaman, pada Rabu (29/5). Sementara ribuan calon penumpang berjejer rapi di Posko Mando Taktis (Poskotis) dan beberapa lainnya di depan pelabuhan.

Kapal pertama yakni Dharma Rucitra 9 dari Kumai kapasitas 700-an penumpang sudah bersandar di dermaga sejak pukul 08.00 pagi. Kapal kedua yakni Dharma Kencana dari Pelabuhan Pontianak berhasil merapat pukul 12.35 WIB.

“Satu yang terakhir yaitu kapal Kalimutu kapasitas 1.600 an penumpang datang dari Kumai pukul 00.00 WIB. Sedangkan 2 kapal kebernagkatan dijadwalkan pukul 13.00 dan 22.00 WIB,” ujar Klasin salah satu penjaga posko mudik di Pelabuhan Tanjung Emas Semarang.

Adapun puncak kepadatan penumpang, menurut Klasin diprediksi pada H-1 Lebaran dengan jumlah kedatangan kapal mencapai 7 kapal.

Baca juga: 30 Jembatan Timbang Bakal Dijadikan Rest Area Pemudik di Jalur Non-Tol

Sementara itu pemudik yang menggunakan mobil pribadi, dari arah barat (Jakarta) banyak yang memanfaatkan dan berhenti di rest area Tol Trans Jawa KM 487 di Kabupaten Boyolali, Jawa Tengah, pada H-6 Lebaran.

Berdasarkan pantauan di Rest Area Fungsional Tol Trans Jawa KM 487 di Boyolali, Kamis petang, menyebutkan puluhan pemudik dengan kendaraan pribadi banyak yang masuk dan berhenti untuk istirahat di rest area Boyolali.

Para pemudik mayoritas menggunakan kendaraan pelat nomor luar kota, antara lain dari Jakarta, Jawa Barat, Bogor, dan Lampung masuk di rest area untuk sekadar istirahat, salat, dan mengisi bahan bakar yang disediakan Pertamina, dan berbelanja di beberapa UKM di tempat itu.

Bahkan, pada rest area fungsional di Boyolali selain terdapat fasilitas ruang istirahat, tempat ibadah, kamar mandi (toilet), pengisian BBM mini, tempat makan, juga terdapat Pospam, juga posko kesehatan.

Menurut salah seorang pemudik Sugiyanto (50), warga Tengerang, dirinya bersama keluarganya akan pulang kampung ke Jawa Timur. Dengan adanya Tol Trans Jawa mudik menjadi lancar dan waktunya lebih singkat.

“Saya dalam perjalanan arus mudik dari arah barat (Jakarta) sudah mulai padat, tetapi perjalanan lancar hingga masuk ke rest area di Boyolali ini, untuk istirahat sebentar dan shalat,” kata Sugiyanto. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*