fbpx Press "Enter" to skip to content

Rektor UIN Walisongo Didemo, Desak Penghapusan SK Terkait TOEFL-IMKA

Jumat, 3 Mei 2019
Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Keluarga Besar Mahasiswa Walisongo (KBMW) menggelar aksi Kawal Tuntas Problematika Ujian TOEFL-IMKA dengan isu “Hapus SK Rektorat” No. Un.10.0/R/PP.00.9/754/2016. Pasalnya, kebijakan tersebut dinilai memberatkan mahasiswa dalam penyelesaian studi.

Aksi yang dipimpin oleh Aghisna selaku Koordinator Aksi dan Ahmad Fadlulloh selaku Koordinator Lapangan itu berlangsung pada pukul 10.00 di depan gedung rektorat Kampus 1 UIN Walisongo, Rabu (02/05). Aksi diikuti oleh ratusan mahasiswa dari berbagai elemen organisasi ekstra dan intra se-UIN Walisongo.

Aghisna mengatakan aksi tersebut bertujuan untuk menolak karena kebijakan rektor terkait ujian Test Of English as a Foreign Language (TOEFL) dan Ikhtibar Mi’yar Kafaah Al ‘arabiyah (IMKA), yang dinilai sangat memberatkan mahasiswa dalam menyelesaikan studi kuliahnya.

Mereka menyuarakan tuntutan yang ditandatangi oleh Dema UIN Walisongo Priyo, Senat Mahasiwa UIN Walisongo Agisna, PMII Komisariat Walisongo Tegar, HMI Korkom Walisongo Ismail Lutfi, IMM Komisariat Walisongo Syaiful Ridho, KAMMI Komisariat Walisongo Ikhwan Hidayat, dan Wakil Rektor III UIN Walisongo Suparman Syukur.

“Kami menuntut, jadikan kelulusan mata kuliah PIB sebagai prasyarat tes TOEFL – IMKA, pertegas peraturan rekomendasi percepatan tes TOEFL-IMKA melalui SK Rektor, penambahan SDM PPB yang representative. Selain itu, ganti Kepala PPB, penambahan kuota tes toefl-IMKA minimal 10 kelas, transparansi aliran dana pemdaftaran tes/kursus toefl-IMKA, memberikan simulasi ujian toefl-IMKA secara gratis,” tuturnya.

Baca juga: Puluhan Mahasiswa Unsoed Tertipu Agen Travel, Batal KKL ke Thailand
Auidensi sejumlah perwakilan mahasiswa dengan Wakil Rektor III Suparman Syukur | Foto: ist

Sementara itu, Pryo Ihsan Aji Ketua DEMA UIN Walisongo mengatakan problematika ujian TOEFL-IMKA harus segera diselesaikan agar mahasiswa bisa mendaftar sesuai syarat yang berlaku dan banyak mahasiswa yang menunda wisuda karena terkendala kebijakan ini.

Aksi itu kemudian ditemui oleh Wakil Rektor III Suparman Syukur. Namun dalam audiensi berlangsung selama tiga jam tersebut belum menemui kesepakatan sesuai tuntutan oleh massa aksi, karena tidak ada pimpinan Rektor maupun Wakil Rektor 1 selaku penentu kebijakan.

“Kami belum bisa memutuskan karena belum ada rapat pimpinan bersama dan berhubung pak Rektor tidak berada di Kampus” tutur Wakil Rektor 3 UIN Walisongo Suparman Syukur.

Rencananya, Senin (6/05) mendatang akan dilakukan aksi lanjutan dengan dilanjutkan Rapat Pimpinan Kampus UIN Walisongo.

Kordinator Aksi Ahmad Nur Fadlulloh menyatakan pihaknya akan membawa masa lebih banyak jika pihak rektorat tidak tegas. “Kami akan membawa massa lebih dari hari ini,” pungkasnya. (Rzk/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id