Pemkot Solo Buka 160 Lowongan Tenaga Medis, Ini Syaratnya

Ilustrasi | Foto: google
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SOLO – Sekretaris Dinas Kesehatan Kota (DKK) Solo, Setyowati, mengumumkan perekrutan 160 tenaga kerja dengan perjanjian kontrak (TKPK) yang akan ditempatkan di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Bung Karno, Semanggi.

“Sebanyak 160 lowongan itu enggak semuanya ditempatkan di RSUD Bung Karno, beberapa ada yang akan ditugaskan di puskesmas,” kata dia kepada wartawan, Jumat (24/5) seperti dikutip Solopos.com.

Perincian lowongan tenaga medis yang dibutuhkan meliputi 10 dokter umum, 49 perawat, 14 asisten apoteker, 7 nutrisionis, 3 bidan, 11 perekam medis, 4 penata anaestasi, 4 radiografer, dan 8 pranata laboratorium kesehatan.

Selain itu, masing-masing satu lowongan untuk dokter gigi, dokter spesialis bedah, dokter spesialis penyakit dalam, dokter spesialis anaestesiologi, dokter spesialis radiologi, dokter spesialis patologi klinik, dokter spesialis paru-paru, dan dokter gigi spesialis.

Berikutnya, masing-masing dua formasi untuk dokter spesialis obstetri dan ginekolog, sanitarian, dan perawat gigi. Khusus formasi dokter umum, pemkot mengutamakan kepemilikan sertifikat pelatihan advance cardiac life support (ACLS) dan sertifikat pelatihan advance trauma life support (ATLS).

Baca juga: Dinkes Solo Ingatkan Para Sopir Tak Sering Konsumsi Minuman Berenergi

Pengiriman berkas lamaran dan persyaratan via pos paling lambat 29 Mei. Pengumuman hasil seleksi administrasi pada 31 Mei, lalu ujian tertulis dan psikotes 15 Juni dan pengumumannya 28 Juni.

“Tes kesehatan dan wawancara 2-4 Juli, dan pengumuman hasil 11 Juli,” jelasnya.

Pelamar yang diterima nantinya ditempatkan di RSUD Ngipang terlebih dahulu untuk magang hingga RSUD Bung Karno beroperasi. Dia berharap seluruh lowongan TKPK tersebut dapat terisi sebagai standar minimal mengurus perizinan.

Panitia seleksi berasal dari lintas sektoral organisasi perangkat daerah (OPD). “Rekrutmen kali ini diutamakan untuk warga Solo. Jadi kalau tidak ada warga Solo yang melamar di formasi tersebut baru diperbolehkan (untuk warga luar Solo),” kata Setyowati. (Wiek/lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*