COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

130.718

132.816

2%

Kasus Baru

1.942

2.098

8%

Update: 13 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Nekad Beroperasi di Masa Mudik, Truk Pengangkut Galian C Bakal Dikandangkan

Ilustrasi | Foto: jawapos
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, KLATEN – Truk-truk pengangkut bahan tambang galian C seperti pasir dan batu dilarang beroperasi untuk semua jalur wilayah Kabupaten Klaten mulai H-7 hingga H+7 Lebaran. Bila masih melanggar, Dinas Perhubungan Pemkab Klaten tak segan-segan akan meminta kembali atau dikandangkan.

”Kalau nekat diminta kembali atau dikandangkan,” kata Kepala Bidang Angkutan Dinas Perhubungan Pemkab Klaten, Sapto Widi, seperti yang dilansir dari suaramerdeka.com, Rabu (29/5).

Larangan itu untuk mengantisipasi kerawanan macet dan kecelakaan lalu-lintas. Sebab truk angkutan bahan tambang dengan muatan berat rawan memicu kemacetan, bahkan kecelakaan lantaran truk berjalan. Kerawanan lain saat mogok di jalan sulit dievakuasi. Sebab bebannya berat.

Dinas akan membuat edaran dan sosialisasi lainnya ke masyarakat atas kebijakan itu. Edaran dan sosialisasi itu ditujukan kepada pengusaha angkutan barang, pengusaha angkutan golongan C, pengusaha pertambangan, hingga pengemudi angkutan galian golongan C.

Baca juga: Jelang Angkutan Mudik, Mayoritas Sopir Bus Derita Hipertensi dan Diabetes

Ia memastikan operasi bakal dilakukan untuk meminimalisasi truk galian C atau angkutan barang lainnya.Kebijakan itu bukan kebijakan baru sehingga kru truk pasir sudah memahami. Selain truk angkutan tambang, truk angkutan berat berupa kendaraan dengan tiga sumbu atau lebih serta gandengan juga menyusul dilarang.

Sedangkan untuk truk  pengangkut bahan pokok seperti bahan pangan atau bahan bakar minyak (BBM),ternak, hantaran pos tetap diizinkan beroperasi.

Harjono, sopir truk pasir mengatakan larangan itu sudah diketahui. Meskipun tidak ada edaran, kru dan pemilik truk sudah hafal setiap akan Lebaran. Biasanya truk akan berhenti dengan sendirinya. Sebab berisiko terjaring operasi di jalan raya.

Lebaran tahun lalu, pembatasan operasional truk pengangkut bahan galian juga berlangsung dari H-7 hingga H+7 lebaran. Termasuk mobil barang dengan kereta gandengan, dan mobil barang jumlah berat lebih dari 14.000 kg. (nug/lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*