COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

113.134

115.056

2%

Kasus Baru

1.679

1.922

14%

Update: 4 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Jadwal One Way Fleksibel, DiImulai Dari Ruas Cikampek Utara

one way
Ilustrasi | Foto: google
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, Jakarta – Direktur Jenderal Perhubungan Darat Kementerian Perhubungan Budi Setiyadi mengatakan skema one way yang tadinya diterapkan di Cikarang Utama kini akan dipindahkan ke KM70 tepatnya dimulai dari ruas Cikampek Utama.

Dia juga memastikan sistem satu arah tidak mutlak diterapkan selama 24 jam, namun hanya pada jam-jam tertentu menyesuaikan kondisi lalu lintas.

“Karena berbagai pertimbangan, kami akhirnya memindah (titik) one way dari dari Cikarang Utama ke KM 70 (Cikampek Utama),” ujar Budi, Selasa (28/5).

Dia menuturkan jalur satu arah akan diberlakukan hingga ruas Tol Pejagan-Pemalang KM 262 atau di Brebes. Kebijakan yang sama berlaku untuk arus balik atau contraflow. Pada masa angkut balik Lebaran, pemerintah menetapkan one way akan dimulai dari ruas Tol Palimanan di KM 189 sampai Tol Cikampek Utama KM 70.

Pemindahan titik jalur satu arah ini mempertimbangkan jalur non-tol yang akan terkena dampak akibat pemberlakuan kebijakan. Bila jalur searah tetap diberlakukan di Cikarang Utama, lalu-lintas alternatif di sekitar Bekasi hingga Karawang dikhawatirkan padat lantaran kendaraan menumpuk.

Baca juga: Polda Jateng Waspadai Tiga Titik Rawan Kemacetan Akibat Penerapan One Way Saat Mudik

“Jadi kami antisipasi untuk bus juga. Bus nanti dari arah timur tidak masuk ke Kerawang atau Bekasi. Begitu masuk Cikampek langsung masuk ke tol,” ujar Budi.

Budi Setiyadi memastikan sistem one way tidak akan berlaku selama 24 jam. Ia memastikan penetapan kebijakan searah itu akan diberlakukan dengan jadwal yang fleksibel, yakni menyesuaikan kondisi lalu-lintas.

Meski demikian, tanggal penetapan kebijakan jalur searah tidak barubah, yakni mulai 30 Mei hingga 2 Juni. Sedangkan pada masa balik, one way berlaku pada 8 hingga 10 Juni.

“Namun one way itu sifatnya tidak mutlak 4 hari. Masih ada dinamika. Dinamika sangat tergantung situasi, tergantung kebutuhan,” ucapnya, seperti dikutip dari Tempo.co.

Data Badan Penelitian dan Pengembangan Kemenhub menunjukkan jumlah pemudik dari Jabodetabek pada masa Lebaran 2019 diperkirakan mencapai 14.901.468 orang. Angka ini setara dengan 44,1 persen dari total penduduk Jabodetabek yang berjumlah 33.759.549 orang. Rata-rata tujuan pemudik dari Jabodetabek ialah wilayah Jawa Tengah. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*