fbpx Press "Enter" to skip to content

Peresmian Bandara Internasional Yogyakarta Ditunda Lagi

Minggu, 28 April 2019
Mari berbagi

JoSS, JOGJA Peresmian pengoperasian Bandara Internasional Yogyakarta (BIY) kembali ditunda sampai waktu yang belum ditentukan.

Handy H, Corporate Secretary PT Angkasa Pura I, dalam rilisnya menyatakan rencananya peresmian bandara baru dilakukan Senin (29/4), namun melihat jadwal presiden dan kementerian perhubungan, belum bisa dilakukan dalam waktu dekat.

“Menindaklanjuti informasi dari Protokol Presiden dan Kemenhub maka acara peresmian pengoperasian BIY yang semula direncanakan pada Senin (29/4) ditunda hingga informasi selanjutnya,” tulis Handy H dalam keterangan tertulisnya, Sabtu (27/4).

Seperti diberitakan sebelumnya, PT Angkasa Pura I berencana mengoperasikan secara bertahap BIY mulai Senin (29/4), khususnya untuk penerbangan internasional. Pengoperasian secara terbatas itu diawali dengan penerbangan perdana pesawat Boeing milik Garuda Indonesia berpenumpang 175 orang.

Sementara itu pesawat berbadan besar rencananya mendarat di BIY, Sabtu (27/4). Garuda Indonesia dari Jakarta akan mendarat di BIY sebagai rangkaian uji coba sebelum bandara itu resmi beroperasi secara terbatas.

Sebenarnya uji coba pendaratan dari maskapai penerbangan Garuda Indonesia dilaksanakan pada Jumat (26/4) kemarin tetapi diundur sehari. Pada operasional perdana pada Senin mendatang, lima penerbangan domestik dari tiga maskapai dipastikan akan mengisi jadwal operasional perdana.

Adapun untuk pemindahan semua rute penerbangan dari Bandara Adisutjipto ke BIY akan dilaksanakan setelah keseluruhan proyek kelar.

General Manager Angkasa Pura I Bandara Adisutjipto, Agus Pandu Purnama, mengatakan untuk pemindahan penerbangan dari Adisutjipto ke BIY akan dilakukan saat bandara sudah selesai dibangun yaitu akhir tahun ini.

“Jadi rute baru nanti dari tiga maskapai yaitu Citylink atau Garuda Group, kemudian Air Asia Indonesia dan Lion air.  Adapun rute baru nantinya setidaknya lima. Jakarta dua, kemudian Bali, Balikpapan dan Batam. Namun ini masih menunggu (izin) Kementerian,” ucapnya. (Wiek/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id