fbpx Press "Enter" to skip to content

Pemkab Kulonprogo Kembangkan Destinasi Wisata Di Sekitar BIY

Kamis, 25 April 2019
Mari berbagi

JoSS, JOGJA – Pemerintah Kabupaten Kulonprogo giat mengembangkan kawasan wisata di sekitar Bandara Internasional Yogyakarta (BIY) untuk dijadikan destinasi wisata di wilayah ini. Kawasan yang dikembangkan yaitu pantai Glagah dan Congot.

Bupati Kulonprogo, Hasto Wardoyo mengatakan pihaknya sudah menyampaikan kepada Gubernur DIY, Sri Sultan HB X, terkait pengembangan pariwisata secara umum dalam optimalisasi infrastruktur seiring dengan pengoperasian BIY pada Senin (29/4) mendatang.

Hasto menjelaskan, presentasi kepada gubernur dalam rangka penyusunan RTRW dan RDTR yang harus segera jadi merujuk pada perkembangan pembangunan bandara.

Terkait pengembangan Pantai Glagah dan Congot, Hasto minta petunjuk supaya kawasan ini bisa dikembangkan sesuai arahan Gubernur. Sejumlah arahan Gubernur seperti tanah harus clear, kemudian agar bisa tidak semua memakai APBD dan APBN, pemda perlu memberdayakan pihak swasta.

Baca juga: Kantongi Izin, Pesawat Besar Segera Bisa Mendarat di Bandara Internasional Yogyakarta

Dalam pertemuan ini, Hasto juga melaporkan progress Bedah Menoreh. Poinnya adalah menghubungkan mulai dari BIY sampai perbukitan Menoreh, kemudian tembus Borobudur. Gubernur memberi arahan agar jalur ini terhubung dengan outer ringroad supaya satu konsep sekalian.

Ia mengatakan, kalau ada tol dari Cilacap sampai Jogja, jangan langsung berhubungan dengan bandara, tapi harus agak jauh. Rest area juga jangan mepet dengan tol, supaya bisa dinikmati oleh masyarakat lainnya, terutama menengah ke bawah.

Berikutnya, kata Hasto, aerotropolis tidak harus di deket bandara. Atas arahan Gubernur ia diperbolehkan membangun aerotropolis dengan jarak 30 Km dari bandara. Nantinya pembangunan ini akan membentang ke timur atau utara. Dalam waktu dekat Hasto harus segera menentukan titik ini.

Rumah sakit interasional yang akan finishing di akhir 2019 juga ia bahas di pertemuan ini. Ia memaparkan bangunan sudah jadi, tapi alat-alat masih dipikirkan, karena butuh dana Rp130 miliar. “Kalau keterbatasan dengan APBD bisa KSO kerjasama dengan pihak pihak swasta,” katanya. (Wiek/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id