fbpx Press "Enter" to skip to content

Pascakebakaran Garudafood Antisipasi Gangguan Produksi

Kamis, 25 April 2019
Mari berbagi

JoSS, PATI – PT Garudafood Putra Putri Jaya Tbk di Pati berupaya meminimalisasi gangguan produksi pasca kebakaran di area pergudangan bahan kemas perseroan yang dapat berdampak terhadap target penjualan tahun ini.

Direktur dan Sekretaris Perusahaan Garudafood, Paulus Tedjosutikno menyampaikan, bahwa pabrik tersebut sudah beroperasi secara normal sejak Senin (22/4) yang lalu. Meski demikian, nilai kerugian atas musibah itu belum dapat diketahui karena perusahaan asuransi masih melakukan perhitungan.

Dia berharap upaya perseroan yang fokus pada pemulihan operasional pabrik dapat meminimalkan gangguan produksi yang berdampak pada target penjualan pada tahun ini.

“Sudah mulai beroperasi. Sedangkan nilai kerugian belum bisa diketahui untuk saat ini. Cukup makan waktu bagi pihak asuransi untuk mengkalkulasinya,” kata Paulus.

Baca jugaHari Ini Olah TKP Kebakaran Pabrik Garudafood

Berdasarkan laporan tahunan Garudafood 2018, saat ini fasilitas produksi perseroan yang aktif beroperasi terdiri dari dua lokasi di Pati, satu lokasi di Gresik, Jawa Timur, dan dua lokasi di Kawasan Rancaekek Sumedang Jawa Barat.

Rata-rata utilisasi telah mencapai sekitar 70% dari total kapasitas terpasang untuk produksi 95.059 ton produk kacang dan 154.469 ton produk biskuit,confectionery dan susu per tahun.

Sedangkan di 2019, Garudafood memasang target penjualan tumbuh 15 persen secara tahunan atau menjadi Rp9,26 triliun.

Perlu diketahui, musibah kebakaran menimpa di salah satu pabrik perseroan Garudafood di Jl Raya Pati-Juwana km 2,3, Pati, yang memproduksi coated peanuts andextrude. Kebakaran terjadi Selasa (16/4) pukul 12:00 WIB di area gudang bahan kemas perseroan.

Salah seorang karyawati pabrik setempat, Sutriyani menyebutkan, api tengah membakar dua unit gudang yang digunakan sebagai tempat penyimpanan bahan baku makanan dan minuman. Dalam ruangan tersebut, tersimpan sejumlah barang perkakas seperti kardus, plastik dan sejumlah barang mudah terbakar lainnya.

Ia menceritakan, awalnya para pekerja beraktifitas seperti biasa. Namun, mendadak listrik di area pabrik padam. Tak berselang lama, sejumlah karyawan berhamburan keluar ruangan sambil meneriakkan kebakaran. Disusul pemandangan api beserta kepulan asap hitam. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id