fbpx

Menteri Rini Bagikan Sembako dan Tabung Elpiji Bagi Korban Banjir Demak

sembako
Menteri BUMN Rini Soemarno mengunjungi warga terdampak banjir di demak | Foto: detik
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, DEMAK – Menteri BUMN Rini Soemarno menyalurkan 2.000 paket sembako dan 200 tabung gas elpiji bagi warga Demak terdampak banjir. Hal itu dilakukan sebagai wujud BUMN Hadir untuk membantu masyarakat memulihkan kondisi pascabanjir.

Menurutnya dia, bantuan sembako tersebut minimal dapat membuat aktivitas warga kembali normal.
Kunjungannya itu sekaligus untuk melihat langsung kondisi daerah yang rawan banjir. Aktivitas usaha apa yang bisa dikembangkan.

“Kita lihat. Kalau memungkinkan daerah rawan banjir kita lihat potensi apa yang bisa dikembangkan. Kasihan bertani susah, kita coba alih usaha dan mengedukasi masyarakat kalau bisa melihara ikan, kita akan bantu kolam,” kata Rini, Sabtu (13/4) seperti dirilis Detik.com.

Sementara itu, Kepala Desa Sayung, Munawir menambahkan bahwa bantuan yang diterimanya sebanyak 2.000 paket sembako. “Ada 2.000 paket sembako yang kami terima dari Bu Menteri. Ini langsung kami bagikan kepada warga,” katanya.

Banjir yang melanda Desa Sayung sendiri berdampak bagi. 1.471 kepala keluarga yang terdiri dari 5.344 jiwa. “Saat ini aktivitas warga masih terhambat karena genangan air,” tuturnya.

Baca juga: BUMN Siapkan Mentalitas Wirausaha Muda Hadapi Revolusi Industri 4.0

Seperti diketahui tanggul jebol di Sungai Penceng, Demak menyebabkan area persawahan dan permukiman tergenang banjir. Warga dibantu aparat gabungan memasang penahan tanggul.
Tanggul jebol di anak Sungai Dombo ini berjarak sekitar 1 km dari permukiman warga. Akibat jebolnya tanggul ini, banjir menggenangi sawah dan permukiman sejak semalam.

Dengan menggunakan peralatan seadanya dan manual, warga, TNI/Polri bergotong royong memasang bambu untuk menahan air. Sedangkan tanggul yang jebol sepanjang sekitar 7 meter.

Plt Sekdes Sayung, Multazam, menjelaskan penanganan jebolnya tanggul tersebut menggunakan crucuk, pemasangan tersebut serba manual tanpa menggunakan mesin. “Kita bersama warga dibantu TNI dan Polri memasang crucuk sepanjang tanggul yang jebol yaitu 8 meter dengan kedalaman 3 meter,” ujarnya, Rabu (10/4).

Pemasangan crucuk ini hanya bersifat sementara. Hal ini merupakan langkah awal yang harus dilakukan mengingat aliran air dari Sungai Sayung Dombo intensitasnya masih tinggi. “Kalau tidak segera diatasi dan hanya menunggu bantuan dari pihak pemerintah ya banjir yang menggenangi rumah warga semakin parah,” tuturnya. (Wiek/lna)


Berita lainnya...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *