fbpx Press "Enter" to skip to content

Kucing Berkeliaran di Luar Rumah Berisiko Terinfeksi Patogen dan Parasit

Kamis, 25 April 2019
Mari berbagi

JoSS, SOLO – Kucing peliharaan sebaiknya tidak dibiarkan berkeliaran di luar rumah. Pasalnya peneliti menyebut bahwa kucing yang dibiarkan keluar rumah, berisiko tiga kali terinfeksi patogen atau parasit dibandingkan kucing yang selalu berada di dalam ruangan.

Berdasarkan penelitian Biology Letters di jurnal Royal Society seperti dilansir CNA, kucing bisa menularkan sebagian dari penyakit itu pada manusia. Justru menariknya, semakin jauh kucing rumahan dari khatulistiwa, semakin besar kemungkinan mereka terkena virus jika mereka senang berjalan-jalan di luar rumah.

“Setiap derajat dalam garis lintang absolut meningkatkan kemungkinan infeksi sebesar empat persen,” kata penulis utama Kayleigh Chalkowski, seorang peneliti di School of Forestry and Wildlife Sciences di Auburn University di Alabama, sebagaimana dilansir oleh Antara.

“Anda pikir wilayah tropis memiliki lebih banyak satwa liar, lebih banyak parasite. Tapi ternyata garis lintang memiliki efek sebaliknya,” jelasnya.

Untuk menyelesaikan perdebatan dalam ruangan-luar ruangan, Chalkowski dan rekan-rekannya menyisir dua lusin studi sebelumnya mengenai prevalensi satu atau lebih penyakit dalam lingkungan dalam dan luar rumah.

Baca jugaDi Jogja Muncul Komunitas Peduli Kucing Pasar

Studi baru ini meneliti 19 patogen kucing berbeda di lebih dari 12 negara, termasuk Spanyol, Kanada, Australia, Swiss, Jerman, Pakistan, Brasil, dan Belanda.

Efeknya konsisten untuk hampir semua penyakit, termasuk cacing gelang dan parasit sel tunggal yang menyebabkan toksoplasmosis, keduanya dapat mempengaruhi kesehatan manusia.

Ini berlaku terlepas dari bagaimana cara penularannya, entah dari tanah, kucing lain atau mangsa seperti tikus dan burung.

“Pada dasarnya, di mana pun Anda tinggal, menjaga agar kucing berada di dalam rumah adalah cara bagus untuk menjaga mereka sehat dari penyakit menular,” kata Chalkowski.

Ini adalah saran yang bagus, imbuh dia, “mengingat banyak patogen pada kucing yang bisa menular pada manusia,” pungkasnya. (nug/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id