fbpx Press "Enter" to skip to content

Dianggap Angkat LGBT, Film Kucumbu Tubuh Indahku Diboikot

Jumat, 26 April 2019
Mari berbagi

JoSS,, JAKARTA – Sebuah petisi di Chane.org meminta agar Komisi Penyiaran Indonesia (KPI) memboikot penayangan film Kucumbu Tubuh Indahku karya Garin Nugroho.

Dirilis Okezone.com, petisi tersebut sudah ditandatangani oleh sekira 68 ribu. Namun sayangnya petisi tersebut salah sasaran karena KPI bukan lembaga yang berwenang untuk menghentikan penayangan film di bioskop.

“Bukan ranah KPI jika penayangannya di bioskop,” kata Nuning lewat pesan singkat.

Nuning juga menjelaskan bahwa KPI akan mengambil sikap tegas jika memang keresahan masyarakat hadir dalam konten-konten di televisi dan radio. Selama ranahnya tidak di televisi dan radio, KPI tidak bertanggung jawab atas pengawasan penayangannya.

“Terkait film tersebut, apabila tampil di televisi tentu akan menjadi materi pengawasan KPI,” tambahnya.

Nuning memastikan bahwa konten berbau LGBT tidak akan ditampilkan ke dalam televisi dan radio. Dengan kata lain, film Kucumbu Tubuh Indahku sah-sah saja tayang di bioskop karena sudah melewati proses sensor dari Lembaga Sensor Film.

Baca juga: Asmara Abigail Hilang Ingatan Gara-gara Film Sekte

“Namun apabila konten film tersebut terdapat adegan atau konten ceritanya mendorong dan mempromote perilaku LGBT maka tentu tidak dibolehkan tayang di TV,” tutupnya.

Petisi online di Change.org itu berasal dari akun bernama Budi Robantoro. “Gawat! Indonesia sudah memproduksi film LGBT dengan judul Kucumbu Tubuh Indahku” tersebut.

Masalah LGBT memang menjadi sorotan utama Budi dkk dalam pemboikotan ini. Kucumbu Tubuh Indahku yang menampilkan peleburan maskulin dan feminin dalam tubuh karakter utamanya dianggap mengangkat budaya LGBT secara berlebihan.

Serangan terhadap Kucumbu Tubuh Indahku juga terlihat di kolom komentar video trailernya di akun Fourcolor. Beberapa netizen mengecam film ini karena dianggap terlalu mengangkat kaum LGBT.

Sejauh ini Kucumbu Tubuh Indahku juga hanya mendapat sedikit layar di bioskop-bioskop Indonesia. (Wiek)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id