fbpx Press "Enter" to skip to content

Di Dalem Pesomoan Clapar Tersimpan Peninggalan Untung Suropati

Selasa, 16 April 2019
Mari berbagi

JoSS, KEBUMEN – Dalem Pesomoan yang brada di Desa Clapar, Kecamatan Karanggayam, Kebumen diyakini menyimpan sejarah yang bernilai cukuptinggi. Di dalem Pesomoan ini menyimpan beberapa benda pusaka dan pakaian tokoh pejuang kelahiran Bali 1660, Untung Suropati.

Rumah itu tak begitu besar. Posisinya berada di deretan kedua dari pintu gerbang bambu dengan atap ijuk hitam. Namun bentuknya paling berbeda dibanding tiga rumah lainnya yang semuanya menghadap ke selatan.

Rumahnya berbentuk Dalem Bandung berukuran 9 x 12 meter yang disangga dengan empat saka kayu jati berusia ratusan tahun. Persis di tangah atapnya terdapat Brunjung, bangunan khas Dalem Bandung, yang terbuat dari alang-alang.

Itulah Dalem Pesomaan atau rumah peninggalan Untung Suropati yang oleh warga sekitar lebih dikenal dengan nama Eyang Panembahan Kepadangan. Di dalamnya terdapat ruangan yang digunakan untuk menyimpan sejumlah benda-benda pusaka pahlawan nasional Indonesia itu.

Yakni tiga buah keris bernama Singkir, Brojol dan Meselat, dua buah tombak yang disebut Singir dan Iwak, serta pakaian yang dikenakan Untung Suropati.

Baca jugaWaah, Gamelan Asli Sunan Kalijaga Masih Tersimpan di Kampung  Djowo Sekatul

“Pakaian yang kami simpan adalah 4 ikat kepala, 4 jubah dan 1 celana panjang. Semuanya berwarna putih,” kata Sandurias (88), penjaga Dalem Pesomoan Eyang Panembahan Kepadangan seperti dirilis Aindonews.com.

Dari ceritanya, Untung Suropati dikuburkan di Dukuh Sumberan, Desa Clapar, Kecamatan Karanggayam Kabupaten Kebumen. Dalem Pesomoan sendiri awalnya berada di Desa Pagebangan kemudian berpindah ke Desa Clapar blok Dampit dan terakhir berada di blok Karangsari.

Meski untuk mencapai Dalem Pesomaan harus melewati jalan sempit selebar 2 meter yang diplester semen di bagian kanan kirinya, tak membuat rumah peninggalan Untung Suropati itu terlupakan dari khalayak ramai.

Terbukti setiap Jumat Kliwon pada Bulan Suro, ribuan orang dari berbagai daerah seperti Semarang, Bandung, Jakarta lainnya berbondong-bondong ke tempat itu untuk mencari berkah. Bahkan pernah juga orang Australia yang datang dan menggelar ritual di Dalem Pesomoan. (Wiek/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id