fbpx

Begini Cara BTS Pertahankan Identitas

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEOUL – Bangtan Boys (BTS) hingga kini masih menggunakan bahasa Korea di semua lagu. Mereka hanya menyisipkan beberapa kata bahasa Inggris. Sang leader, RM, kepada Entertainment Weekly membeberkan alasannya.

RM menyebut jika BTS menyanyikan lagu berbahasa Inggris akan mengubah identitas mereka. Jika karena hal itu menghalangi lagu mereka berada di posisi puncak, mereka pun tak mempermasalahkan.

“Seperti jika kami bernyanyi dalam bahasa Inggris seutuhnya, dan mengubah hal-hal lain, maka itu bukan BTS. Kami akan melakukan segalanya, kami akan mencoba. Tetapi jika kami tidak bisa nomor satu atau nomor lima, itu tidak apa-apa,” lanjut RM sebagaimana dilansir Allkpop, Sabtu (30/3).

Dirilis Solopos.com. DJ ternama Amerika Serikat Steve Aoki pun berkomentar terkait hal ini. “Aku pikir lagu yang dinyanyikan dalam bahasa Korea dapat memecahkan top Hot 100. Aku sangat percaya itu, dan aku sangat yakin BTS dapat menjadi kelompok yang dapat melakukan itu. Ini akan membuka jalan bagi banyak kelompok lain,” kata Steve.

Dengan merilis album berbahasa Korea dan Jepang, BTS ingin mempertahankan identitas dan autentitas dalam bermusik.

Baca juga: Wow, Lisa Blackpink Dinobatkan Jadi Perempuan Tercantik di Asia

“Jika kami bernyanyi penuh dalam bahasa Inggris dan mengubah semuanya, maka itu bukan BTS. Kami akan lakukan apapun, kami akan mencoba. Namun jika kami tidak berada di posisi pertama atau kelima, tidak masalah,” ungkap RM, leader BTS dilansir dari TIME.

Bagi mereka, memproduksi musik berkualitas sudah cukup. “Hal penting bagi kami hanyalah membuat musik dan performa bagus serta menggabungkan kedua elemen itu,” imbuh Suga.

Judul album BTS memang tidak sedikit menggunakan bahasa Inggris. Begitu juga dengan potongan lirik lagu yang kerap disisipi bahasa Inggris.

Untuk mendapat perhatian penikmat musik dunia terbukti tidak selalu berpaku pada bahasa Inggris. PSY sukses meledakkan singel Gangnam Style pada 2012 dengan koreografi kreatif. Lalu ada Daddy Yankee dan Luis Fonsi berkolaborasi dengan Justin Bieber merilis Despacito bernuansa latin pop.

“Anda tahu laptin pop mendapatkan piala Grammy di Amerika dan itu cukup berbeda,” ungkap RM.
RM tidak ingin dibandingkan dengan kesuksesan dua musisi tersebut. Baginya, BTS memiliki target untuk semakin dikenal dunia bahkan saat diketahui mereka berangkat sebagai grup musik dari Asia

“100 lagu teratas dan nominasi Grammy, itu adalah tujuan kami,” ungkapnya. BTS tahun ini merilis album baru bertajuk Map of the Soul: Persona. Teaser album ini menampilkan RM melalui YouTube ibighit pada 27 Maret 2019. (Wiek/lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *