fbpx

Korea Bakal Tanamkan Modalnya di Tiga Daerah di Jateng

investasi
Taj Yasin | Foto: google
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Sejumlah perusahaan Korea berminat menambah investasi di Jawa Tengah. Selain inklim investasi yang relatif kondusif, keberadaan infrastruktur Tol Trans Jawa dinilai menjadi alasan para investor tanamkan modalnya di wilayah ini.

Duta Besar Republik Korea Untuk Indonesia Kim Chang-Beom mengatakan perusahaan dari negaranya telah menanamkan modal di wilayah Tegal, Salatiga, dan Jepara.Namun demikian, perlu adanya informasi lebih dalam lagi dengan harapan ada kerja sama tambahan.

“Kerja sama antara Korea dengan Jateng diharapkan tidak hanya berorientasi pada sektor industri, tetapi kedepan juga ada pertukaran sumber daya manusia alam rangka meningkatkan SDM yang berkualitas,” ujarnya saat bertemu dengan Wakil Gubernur Jawa Tengah, Jumat (22/3).

Korea memproyeksikan investasi di Jawa Tengah bakal menyasar industri kreatif. Hal ini sangat memungkinkan mengingat Pemerintah Korea mendukung penuh pembukaan program Korea Center yang ada di Universitas Diponegoro Semarang.

Adapun otoritas negeri gingseng tersebut juga berencana berkunjung ke Jepara yang notabene terdapat entitas bisnis eksisting dari negera tersebut. Wakil Gubernur Jateng H Taj Yasin Maimoen menjelaskan investasi Korea salah satunya perusahaan sepatu olahraga di Jepara.

Baca jugaDampak Tol Trans Jawa Bagi Investasi Jateng Mulai Terlihat

“Beberapa perusahaan Korea telah beroperasi di Jateng. Kerja sama ini bisa menyerap tenaga kerja sehingga dapat mengentaskan kemiskinan. Ini diharapkan bisa terus berlanjut dan lebih ditingkatkan,” ujarnya, seperti dikutip Bisnis.com.

Dia menyebutkan, sektor-sektor investasi yang bisa dikembangkan di Jateng antara lain, pembangkit tenaga listrik energi baru terbarukan. Salah satunya pembangit listrik panas bumi bisa dikerjasamakan dengan Korea.

“Selain itu produk-produk batik yang khas itu sentranya ada di Jateng, serta produk garmen bisa diandalkan,” katanya.

Tidak kalah penting adalah kerja sama bidang pariwisata. Disebutkan dai 677.000 wisatawan mancanegara, sebanyak 1,9% atau 12.600 diantaranya merupakan wisatawan asing asal Korea. Karenanya kerja sama bidang pariwisata harus digenjot guna meningkatkan kunjungan wisatawan Korea ke Jateng.

“Jika Pemerintah Korea akan menampilkan kesenian atau budaya khas Korea, kami akan memberikan tempat dan undangan untuk ikut berpartisipasi meramaikan event pariwisata berskala internasional di Jateng. Seperti Dieng Festival Culture, Borobudur Maraton, dan Festival Payung,” ujarnya. (lna)

Berita lainnya...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *