fbpx Press "Enter" to skip to content

Aktivis DMFI Tolak Perdagangan Daging Anjing

Jumat, 26 April 2019
Mari berbagi

JoSS, SOLO – Akibat perdagangan berskala besar dan pembantaian brutal ribuan anjing setiap bulan di SoIo, sejumlah aktivis dari organisasi Dog Meet Free Indonesia (DMFI) berunjuk rasa menolak perdagangan daging anjing di depan Balai Kota Solo.

Para aktivis menentang berbagai aksi pembantaian anjing untuk dikonsumsi, mereka membawa berbagai spanduk dan poster bertuliskan ‘Solo Menolak Daging Anjing dan Stop Makan Anjing.’

Koalisi Dogs Meet Free sekaligus anggota Animal Free Jogja, Angelina Pane, mengatakan pihaknya sudah meminta Pemerintah Indonesia agar menepati janjinya  melarang perdagangan daging anjing dan kucing.

Seruan penolakan tersebut terkait peluncuran bukti terkini dari DMFI yang mendokumentasikan perdagangan berskala besar dan pembantaian brutal ribuan anjing setiap bulan di SoIo.

“Kami sempat investigasi dari Koalisi Dog Meet Free Indonesia dengan mendokumentasikan perdagangan skala besar daging anjiang,” kata Angelina seperti dikutip dari TribunSolo.com, Kamis (25/4).

“Dalam dokumentasi tersebut diperlihatkan penyiksaan ribuan anjing di bagian tengah Pulau Jawa setiap bulannya,” tambah dia.

Baca juga:  Pasar Tradisional Bakal Terintegrasi Dengan Perdagangan Online

Angelina juga mengatakan jika anjing-anjing dibantai secara brutal dan dagingnya dijual di sedikitnya 82 warung di Kota Solo.

Selain unjuk rasa, Angelina bersama komunitas pecinta hewan di Solo akan menyerahkan laporan investigasi kepada Wali Kota Solo, FX Hadi Rudyamo.

“Kami mengusulkan pendekatan kolaboratif untuk bekerja dengan pemerintah untuk mendukung komitmen Indonesia dalam mengakhiri perdagangan daging anjing,” tegas dia.

Dalam aksinya, aktivis ini juga memperingatkan bahwa daging anjing menimbulkan risiko penularan rabies dan penyebaran berbagai penyakit yang signifikan dan serius.

Dog Meat Free Indonesia (DMFI) merupakan lembaga yang digagas oleh 5 organisasi non-profit, Jakarta Animal Aid Network (JAAN), Change for Animal Foundation (CFAF), Animal Friends Jogja (AFJ), Humane Society International (HIS), dan Four Paws. (Wiek/lna)

Satu Komentar

  1. Mustika Mustika Jumat, 26 April 2019

    Josss maju terus … buat mereka sampai mengerti resiko yg bakal terjadi unt masyarakat di solo dan sekitarnya terutama kesehatan yg bisa di timbulkan bagi yg tidak mengkomsumsi … semangat ya relawan sosial yg benar2 perduli dgn masyarakat ?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id