COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

130.718

132.816

2%

Kasus Baru

1.942

2.098

8%

Update: 13 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Wujudkan Kota Sehat Wistara, Tiap Kelurahan Digelontor Anggaran Rp50 Juta

Kota sehat wistara
Walikota Semarang Hendrar Prihadi | Foto: google
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Pemkot Semarang menyediakan anggaran Rp50 juta per kelurahan untuk mendukung terwujudnya Kota Sehat Wistara. Hal itu untuk mengokohkan predikat itu yang telah dicapai pada 2014 lalu.

Walikota Semarang Hendrar Prihadi mengatakan untuk mempertahankan predikat yang telah dicapai tersebut pihaknya telah meluncurkan program UHC (Universal Health Coverage).

Sementara itu untuk bidang kebersihan, semua stakeholder telah digerakkan untuk merawat kebersihan di lingkungan masing-masing, termasuk penganggaran sebesar Rp50 juta per Kelurahan.

“Tahun 2010 hingga 2012, Kota Semarang pernah meraih peringkat tertinggi dalam hal penderita penyakit DBD. Dengan kerja keras di semua lini masyarakat akhirnya berhasil menjadikan Kota Semarang tidak lagi menjadi kota dengan penderita DBD tertinggi di Jawa Tengah,” terangnya.

Dijelaskan, Kota Semarang telah meraih penghargaan Swasti Saba Padapa pada tahun 2015, disusul Penghargaan Swasti Saba Wiwerda pada tahun 2017. Kedua penghargaan tersebut merupakan penghargaan di bidang kesehatan dari pemerintah pusat.

Lebih jauh, Hendi panggilan akrabnya bertekad memasang target lebih tinggi, yaitu Kota Sehat kategori Wistara (atau kategori yang tertinggi). Ditambahkan, target Kota Sehat merupakan bonus dari upaya Pemerintah Kota Semarang yang ingin kotanya bersih, sehat, nyaman dan aman bagi masyarakat.

“Penghargaan merupakan bonus, yang penting pemerintah terus berusaha agar kotanya aman, nyaman dan bersih bagi masyarakat,” ujarnya.

Baca juga: Hendi Bertekad Hapuskan Bullying Dari Sekolah

Dalam kesempatan tersebut, Hendi juga memotivasi para Lurah dan Camat untuk tegas, disiplin dalam menjaga daerahnya, menekankan pentingnya kerja sama dan koordinasi  antara OPD terkait, termasuk dengan Tim Kota Sehat.

Pihaknya pun optimis bila setiap pihak bersinergi dan berfokus pada masyarakat maka penghargaan ini bakal berhasil diraih.

“Tidak ada wilayah yang sempurna tapi yakin kalau kita bersinergi bersama, upaya membuat masyarakatnya nyaman dan aman bisa tercapai, Wistara bisa tercapai,” tuturnya.

Dalam acara yang diselenggarakan oleh Bappeda Kota Semarang dipaparkan poin-poin yang menjadi fokus dalam pencapaian Wistara antara lain Forum Kota Sehat, Tim Pembina Kota Sehat dan Tim Teknis Kota Sehat Kota Semarang melakukan tugas dan fungsi masing-masing, namun tetap harus melakukan koordinasi dan sinergi antar tim, serta melibatkan pemangku wilayah dan masyarakat.

Seluruh stakeholder untuk mempertahankan dan  meningkatkan pelaksanaan tatanan kota sehat yang sudah baik, serta mendorong dan memperbaiki pelaksanaan tatanan kota sehat yang belum baik.

Kepala Bappeda Bunyamin memaparkan beberapa indikator dalam pelaksanaan tatanan kota sehat yang perlu didorong. Antara lain cakupan pelayanan dan akses masyarakat terhadap prasarana dan sarana air limbah (baik sistem setempat maupun sistem terpusat).

Selain itu, Instalasi Pengolahan Lumpur Tinja (IPLT), Angka Bebas Jentik di perumahan/permukiman, sekolah, perkantoran, tempat-tempat umum, perumahan/pemukiman bebas banjir, ketersediaan lahan parkir di pasar perkotaan.

“Kepatuhan dalam pelaksanaan Peraturan Daerah tentang Kawasan Tanpa Rokok (KTR) terutama di tempat-tempat umum, pemeriksaan rutin kesehatan bagi pengemudi angkutan umum hingga pemenuhan fasilitas bagi penyandang difabel di tempat-tempat / sarana umum,” tuturnya. (gus/lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*