COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

130.718

132.816

2%

Kasus Baru

1.942

2.098

8%

Update: 13 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Umur 24 Tahun, Rendra Raih Gelar Doktor Termuda ITS 

Doktor termuda
Rendra Panca Anugraha | Foto: instagram
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SURABAYA – Ada yang istimewa dalam gelaran Wisuda ke-119 Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) yang digelar selama dua hari ini di Graha Sepuluh Nopember ITS, pada 16 – 17 Maret 2019.

Yakni, adanya salah satu wisudawan yang merupakan doktor termuda di usia 24 tahun 4 bulan bernama Rendra Panca Anugraha dari Departemen Teknik Kimia ITS, Minggu (17/3).

Kelulusannya di usia yang anti-mainstream ini sama dengan Grandprix Thomryes Marth Kadja, peraih rekor MURI sebagai doktor termuda di Indonesia yang juga di usia 24 tahun di Institut Teknologi Bandung pada tahun 2017 lalu.

Sehingga, pemuda yang kerap disapa Rendra ini bisa dikatakan sebagai doktor termuda di Indonesia saat ini.

Dengan gelar doktor, Rendra Panca Anugraha berambisi ingin mengabdikan ilmunya kepada masyarakat. Dia ingin menjadi peneliti dan dosen di kampus tempat belajarnya.

Bagi pria kelahiran Bondowoso, 25 November 1994 ini gelar doktor adalah gelar akademis yang harus digunakan sebagai instrumen pengabdian kepada masyarakat.

“Saya harus mampu mencari peluang agar mampu berkontribusi kepada masyarakat melalui kapasitas intelektual yang saya miliki,” katanya saat dikonfirmasi melalui telepon, Senin (18/3) seperti dirilis Kompas.com.

Menurutnya, banyak problem nyata di tengah masyarakat yang perlu dicari solusinya. Beberapa persoalan dianggapnya memiliki kompleksitas tinggi, sehingga perlu penanganan khusus untuk menyelesaikannya.

Baca juga: Risma: Hak Paten Rujak Jadi Milik Warga Kota Surabaya

Putra bungsu pasangan Suwardjito dan Miftachul Djannah itu berkeinginan menjadi peneliti dan dosen di ITS. Dengan profesi tersebut, dia berharap bisa berkontribusi kepada masyarakat dan ilmu pengetahuan yang digelutinya.

Rendra berpesan kepada para mahasiswa di Indonesia untuk selalu bekerja keras dalam meraih target akademiknya. “Tidak harus pintar, banyak mahasiswa di berbagai perguruan tinggi yang cerdas, namun prestasi akademiknya kurang karena kurang berusaha,” ujarnya.

Kemarin, Rendra meraih gelar doktor di usianya yang ke-24 lebih 4 bulan dengan indeks prestasi kumulatif (IPK) 3,95.

Rendra mengangkat disertasi tentang pemanfaatan dimethyl carbonate (DMC) dan diethyl carbonate (DEC) sebagai zat aditif pada bahan bakar bensin.

Dalam disertasi tersebut, dia menawarkan gagasan mengurangi ketergantungan bahan bakar fosil sebagai sumber energi, dengan menambahkan DMC dan DEC yang dapat diproduksi dari sumber biomassa.

Rendra adalah peserta program beasiswa Pendidikan Magister menuju Doktor untuk Sarjana Unggul (PMDSU). Program yang digulirkan Kementerian Riset Teknologi dan Pendidikan Tinggi ini menantang mahasiswa menyelesaikan program doktoral dalam waktu 4 tahun. (wiek/lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*