fbpx Press "Enter" to skip to content

Risma: Hak Paten Rujak Jadi Milik Warga Kota Surabaya

Minggu, 17 Maret 2019
Mari berbagi

JoSS, SURABAYA – Wali Kota Surabaya, Tri Rismaharani mengatakan, bahwa rujak sudah masuk dalam hak paten, hak merek di kota Surabaya. Jadi sudah tidak ada yang mengambil.

“Perlu jelaskan sekalian, rujak ini mendapat penghargaan dari pemerintah pusat karena gizinya yang sudah lengkap. Jadi ada sayur, ada daging, ada kacang-kacangan, sehingga rujak ini termasuk makanan yang gizinya sudah lengkap,” kata Tri Rismaharani, dalam sambutan yang dilansir dari detik.com, dalam acara Festival Rujak Ulek 2019, di Jalan Kembang Jepun Surabaya.

Acara tersebut dipadati ribuan warga Surabaya. Selain itu acara yang digelar Pemkot Surabaya itu juga berhasil mendapatkan penghargaan dari Pemerintah Pusat dan Museum Rekor Indonesia (Muri).

Orang nomor satu di kota Surabaya itu berkesempatan nguleg bareng para tamu kehormatan di atas cobek yang berdiameter 250 cm.

Menurut Antiek Sugiharti, Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata (Disbudpar) Kota Surabaya, cobek tersebut terbuat dari Batu Gunung. Cobek yang memiliki diameter 250 cm, berat 1,5 ton, tinggi cobek 30 cm, tinggi dudukan cobek 140 cm, dan digunakan bersama-sama sebanyak 20-25 orang itu sengaja dipersiapkan untuk memecahkan Rekor Muri.

Selain cobek terbesar, Antiek menambahkan, Festival Rujak Uleg juga memecahkan Rekor Muri dengan peserta terbanyak.

Baca jugaPasca Insiden ‘Surabaya Membara’, Risma: Parade Surabaya Juang Tetap di Viaduk

“Peserta tahun ini yang paling banyak dengan total 1.784 peserta dan 294 grup,” ujarnya.

Untuk itu pihaknya memilih tempat yang mempunyai daya tampung banyak seperti di Jalan Kembang Jepun.

“Sengaja tahun ini saya minta diselenggarakan di perempatan ini karena jumlahnya ini 1.900 peserta. Kalau dibuat dua arah pasti macet mungkin sampai perempatan Kapasari sana. Jadi karena itu dibuat di perempatan, supaya sana juga bisa melihat semua,” terang wali kota perempuan pertama Surabaya itu.

Dalam kesempatan itu juga, Risma tak lupa mengajak warga Surabaya untuk saling menghormati dan mengesampingkan perbedaan.

Hal itu karena pada festival tahun lalu, Kota Surabaya mendapat musibah bom yang terjadi tepat beberapa jam sebelum festival.

“Surabaya diselimuti oleh duka karena kita mendapat cobaan dari Yang Maha Kuasa karena itu saya berharap di kesempatan ini. Saya ingin menyampaikan kepada warga Surabaya mari kita semua ini bersaudara kita tidak boleh saling bermusuhan, kita tidak boleh selalu membenci, dendam itu tidak agama yang mengajarkan agama apapun yang mengajarkan kita benci dan dendam,” tandas Risma.

Setelah sempat absen tahun lalu, kini Pemkot Surabaya kembali menyelenggarakan Festival Rujak Uleg. Risma mengajak seluruh warga kota pahlawan untuk bersyukur, bahwa acara Festival Rujak Uleg bisa digelar lagi.

“Tahun lalu kita tidak bisa merayakan ini karena kita mendapat cobaan.Yaitu peristiwa ledakan bom,” ujarnya.

Itulah mengapa Festival Rujak Uleg digelar lagi, sekaligus menegaskan bahwa rujak sudah masuk dalam hak paten, hak merek di kota Surabaya. Jadi sudah tidak ada yang mengambil. (nug/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id