Tren Perhiasan Emas dan Berlian di Kalangan Milenial, Seperti Apa ?

perhiasan emas
Brand ambassador Semar Nusantara, Nikita Willy dengan perhiasan kalung berlian ala milenial | Foto: joy/joss.co.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Perhiasan emas dan berlian mengalami perkembangan desain menyesuaikan keinginan pasar. Desain Eropa yang eksklusif dan simple banyak diminati pengguna dari kalangan milenial.

“Desain Eropa saat ini banyak diminati. Selain simple dan minimalis, desain Eropa ini juga eksklusif, tidak ada di toko lain sehingga banyak disukai kalangan milenial,” beber owner Toko Emas Semar Nusantara Alpin Gotama kepada JoSS.co.id, Senin (11/3).

Alpin menjelaskan emas dan berlian selama ini identik dengan desain monoton dan didominasi kalangan orang tua sebagai pengguna. Perkembangan zaman, terlebih perubahan gaya hidup di kalangan milenial, membuat produsen perhiasan melakukan inovasi desain.

“Kami sudah merilis model milenial sejak Januari dan ternyata banyak peminatnya,” sambungnya tanpa merinci kontribusi milenial di penjualan emas dan berlian Semar Nusantara.

Tak hanya mengandakan desain untuk meraup market, Semar Nusantara juga melalukan terobosan dari sisi pemasaran Menggandeng Nikita Willy sebagai brand ambassador, Semar Nusantara ingin bermetamorfosis dari toko emas ke perusahaan.

Baca juga: Arepa, Roti Asal Venezuela yang Diprediksi Bakal Jadi Tren Kuliner

“Kami ingin lebih sampaikan ke masyarakat bahwa Semar Nusantara bukan sekadar toko emas atau jual emas dan berlian. Tapi perusahaan yang punya visi misi ingin membuat wanita Indonesia lebih percaya diri dan berani dalam mengejar mimpi,” bebernya.

Bagi Alpin, visi misi tersebut sejalan dengan semangat yang selama ini digelorakan oleh Nikita Willy. Bahwa ia tidak sekadar artis namun sosok publik figur yang mampu menginspirasi dan memotivasi masyarakat, khususnya generasi milenial.

Dengan Nikita Willy sebagai brand ambassador diharapkan mampu mendorong generasi milenial lebih percaya diri memilih perhiasan emas dan berlian sesuai dengan gaya dan kepribadian mereka tanpa terlihat terlalu wah.

“Kami selalu memantau tren yang sedang disukai seperti apa. Dan kalangan milenial ini punya taste yang beda dengan generasi sebelumnya, seperti generasi orang tua kita,” kata Alpin.

Ditambahkan, tren perhiasan, khususnya emas juga dipengaruhi selera kadar. Saat ini konsumen lebih banyak menyukai produk emas dengan tingkat kadar menengah.

“Kadar emas menengah, 45 % sampai 50 %, banyak diminati. Karena kualitasnya tidak jauh beda dengan kadar tinggi 75 %, tidak mudah berubah warna. Dari sisi desain juga sama, kekinian. Serta lebih menguntungkan karena hanya kena potongan (purna jual), mulai sekitar Rp 10 ribu,” tukas dia. (Joy/lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*