fbpx Press "Enter" to skip to content

Terminal 2F Soetta Fokus Untuk Maskapai Berbiaya Murah

Jumat, 22 Maret 2019
Mari berbagi

JoSS, TANGERANG – PT Angkasa Pura II (Persero) tengah mempersiapkan Terminal 2F di Bandara Internasional  Soekarno-Hatta (Bandara Soetta) menjadi terminal low cost carrier (LCC) atau dikhususkan untuk maskapai bertarif murah.

Presiden Director PT Angkasa Pura II (Persero) Muhammad Awaluddin di Jakarta, Kamis (21/3), mengatakan pihaknya tengah mempersiapkan untuk menjadikan Terminal 2F sebagai terminal yang menawarkan ketentuan tarif yang lebih murah ketimbang dengan terminal lain di Bandara Internasional Soekarno-Hatta.

Dia menuturkan hal ini telah mendapat respons positif dari Kementerian BUMN, Kementerian Perhubungan dan Kementerian Pariwisata.

“Hari ini (Kamis) Kemenpar dan AP II membahas bahwa kami akan secara formal mengoperasikan Terminal 2F sebagai LCCT pada 1 Mei mendatang. Sesuai dengan arahan dari Bapak Presiden yang kemudian diinstruksikan melalui Menteri BUMN, Menteri Perhubungan dan Menteri Pariwisata,” ujarnya, seperti dikutip dari Antara, Kamis (21/3).

Strategi menjadikan Terminal 2F sebagai LCC terminal dilakukan agar segmentasi setiap terminal berbeda, khususnya di Bandara Internasional Soekarno-Hatta yang memiliki Terminal 1,2,3 dan sebentar lagi akan ada Terminal 4.

“Ditambah lagi akan dibangun terminal khusus umrah, sehingga perlu ada segmentasi setiap terminal. Kami sudah melaporkan kepada Menteri perhubungan dan Responsnya positif,” kata Awaluddin.

Termasuk juga, kepada Menteri Pariwisata PT Angkasa Pura II sudah melakukan pemaparan. “Secara teknis tadi Pak Menpar minta pengalokasian parking stand dan contact stand maskapai khusus LCC minta ditambah dari yang ada saat ini. Ini kan untuk supporting pariwisata itu salah satu yang menambah volume inbound traffic atau foreign tourist arrivals dari LCCT,”  katanya.

Baca juga: Hingga 12 April Akses Masuk Bandara Solo Melalui Pintu Cargo

Hal teknis lain yang diprioritaskan adalah pelayanan simple yang tidak terputus. Sebab, para penumpang LCC kebanyakan budget traveler yang memang dari sisi waktu, biaya, kemudahaan, khususnya memerlukan kecepatan sampai ke lokasi tujuan. Layanan yang berbasis digitalisasi sangat membantu, di samping konsep layanan yang berbasis self service.

“Selain itu dari sisi udara pun, ground time LCC berbeda dengan full service carrier. Kalau LCC paling lama satu jam, sedikit sekali ground time. Tarif maskapai juga dimungkinkan tidak flat. Akan diferensiasi tarif, artinya dapat dinamis,” tuturnya.

Dia mencontohkan untuk maskapai yang landing atau take off pada malam hari, itu akan sangat berbeda dengan kalau mereka take off atau landing malam hari. “Karena, kalau di malam hari okupansi traffic sedang turun, sehingga kami juga bisa mengoptimalkan atau mengutilisasi terjadinya peningkatan alat produksi kami yang sebelumnya idle,” katanya.

Sementara itu, Febri Toga Simatupang, Senior Manager Of Branch Communication and Legal, Bandara Internasional Soekarno-Hatta menambahkan, saat ini, flow keberangkatan domestik dan internasional untuk terminal LCC masih dalam proses pengerjaan.

“Untuk diketahui Terminal 2 terdiri dari tiga sub terminal, yakni D,E dan F. Terminal 2D menjadi terminal domestik, sedangkan terminal 2E sebagian menjadi terminal domestik dan sebagian LCC dengan Terminal 2F,” ujar Febri.

Pada Terminal LCC ini, nantinya ada 10 maskapai yang beroperasi. Dalam waktu dekat, akan ada dua maskapai lagi yang bergabung yakni Indigo dari India dan Zandong dari Cina. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id