Ngesti Pandawa

Tarif Ojol Belum Final, Jarak Tertentu Bisa Rp10.000/5 Kilometer

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Kementerian Perhubungan segera menetapkan tarif baru untuk ojek dalam jaringan (daring/online) pada Senin mendatang. Dalam regulasi tarif tersebut, konsumen akan membayar tarif minimal Rp10.000 untuk jarak tempuh minimal 5 kilometer.

Direktur Jenderal Perhubungan Darat (Dirjen Darat) Kementerian Perhubungan Budi Setiyadi mengatakan, nantinya pihaknya akan menyiapkan tarif pada jarak tertentu atau yang biasa disebut flag fall. “Flag Fall rata-rata menerima 5 kilometer sekitar Rp10.000,” ujarnya, baru-baru ini.

Menurut Budi, tarif tersebut sebenarnya sudah diterima oleh aplikator, namun masih ada beberapa usulan baru. Untuk itu pihaknya masih akan mendiskusikan dengan asosiasi pengemudi.

Adapun usulan tarif oleh driver sendiri adalah Rp2.400 per bersih atau net. Akan tetapi, aplikator dipastikan keberatan sebab hal tersebut menyangkut keberlangsungan bisnis.

“Asosiasi driver Rp 2.400/km nett. Aplikator kayaknya nggak bisa. Kan mereka bicara masalah kelangsungan,” ucapnya.

Di sisi lain, dirinya juga menerima masukan baru tarif ojol tidak kurang dari Rp 2.000/km. Budi belum sempat menyampaikan pihak yang memberi usulan namun yang pasti usulan itu akan dibahas oleh pihaknya.

“Kemarin ada yang menyampaikan kepada saya kalau bisa jangan kurang Rp2.000 nett, artinya jangan kurang Rp2.000, jangan di bawah Rp2.000. Berarti bisa juga Rp2.000 ke atas,” jelasnya.

Baca jugaPeraturan OJOL Disahkan, Soal Tarif Tunggu Akhir Pekan Ini

Budi menambahkan, nantinya tarif ojol baru juga akan memiliki batas atas per kilometer. meski demikian dia enggan merinci bagaimana mekanismenya sebab masih dalam pembahasan.

Sementara itu, pengemudi ojek online berharap batas bawah tarif ojek online yang akan diputuskan Kementerian Perhubungan (Kemenhub) pada 25 Maret 2019 bisa Rp 2.400 per km.

“Kami berharap batas bawah tarif Rp 2400 per km,” ungkap Presidium Gabungan Aksi Roda Dua (GARDA) Igun Wicaksono seperti dikutip dari liputan6.com.

“Kami belum tentukan sikap, karena kami akan adakan rapat bahasan bersama komunitas-komunitas ojol,” ujar dia.

Terkait dengan keputusan pemerintah untuk besaran tarif untuk jarak tertentu atau flag fall, yakni Rp 10.000 untuk di bawah 5 km, Igun menyampaikan, pihaknya juga belum bisa memastikan apakah perhitungan tarif itu sudah adil bagi pengemudi ojek online.

PT Aplikasi Karya Anak Bangsa sebagai pengembang aplikasi ojek online Gojek berharap agar tarif yang bakal diputuskan melindungi mitra pengemudi. Terutama mendukung pertumbuhan ekonomi digital dalam negeri.

Vice President Corporate Communication Gojek, Michael Reza Say, mengaku akan berkomunikasi intensif pada mitra pengemudi terkait tarif ojek online tersebut. Namun, pihaknya tak menyebutkan berapa tarif yang diinginkan dari pihak aplikator.

“Kami akan memaksimalkan upaya untuk memenuhi aturan-aturan yang telah ditetapkan. Dalam beberapa minggu ke depan, kami akan berkoordinasi secara intensif dengan para mitra pengemudi,” ujarnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*