fbpx Press "Enter" to skip to content

Slank Dituduh ‘Makan Duit Rakyat’ Lantaran Tampil di Apel Kebangsaan

Sabtu, 16 Maret 2019
Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Slank dituding ‘makan duit’ rakyat lantaran menjadi salah satu pengisi acara dalam apel kebangsaan yang digelar di Semarang, Jawa Tengah pada Minggu (17/3).

Dirilis Detik.com, tudingan itu bermula dari pernyataan beberapa orang yang memprotes penyelenggaraan apel kebangsaan itu. Apel bertajuk ‘Kita Merah Putih’ disebut menghabiskan anggaran daerah sebesar Rp 18 Miliar.

Salah satu protes dilayangkan oleh penulis Hanum Salsabiela Rais. Dia mengatakan seharusnya uang tersebut dapat digunakan untuk membiayai pendidikan atau kesehatan masyarakat.

“Bahkan jika pun Prabowo Sandi diundang, kami sebagai rakyat tidak akan rela. Serupiah pun dari uang rakyat itu lebih berharga untuk membiayai pendidikan-kesehatan mereka dibanding hura-hura belaka #SlankMakanDuitRakyat,” kata Hanum di Twitter, Sabtu (16/3).

Cuitan itu mendapat tanggapan dari netizen lainnya. Diberitakan sebelumnya, selain Slank, apel kebangsaan itu juga akan diisi oleh Letto, Armada, Cak Lontong, Nella Kharisma dan Vincent-Desta.

Dari data LPSE Jawa Tengah, apel kebangsaan ini diselenggarakan oleh Satker Badan Kesatuan Bangsa dan POlitik Provinsi Jateng dengan Pagu Pekt senilai Rp 18,7 Miliar.

Baca juga: Dewan Ngaku Tak Pernah Ada Pembahasan Anggaran Apel Kebangsaan

Pentolan Slank, Bimbim sudah berada di Semarang dan menjelaskan apa yang akan dibawakan di acara yang digelar Minggu (17/3) di Lapangan Pacasila Semarang itu. Saat ditanya soal tagar tersebut, Bimbim enggan berkomentar panjang.

“Nanyanya jangan ke gue, ke penyelenggara,,, ada-ada aja,” kata Bimbim sembari tersenyum, Sabtu (16/3).

Dalam sesi jumpa pers, Bimbim ditanya terkait bagaimana Slank meredam ketegangan karena perbedaan. Ia menjawab Slank tidak melakukan banyak hal, ia mencontohkan perbedaan yang kerap terlihat di komentar media sosial Slank.

“Kita justru mengajarkan orang berdemokrasi. Yang pro dan kontra, selama mereka tidak kasar, kami biarin tapi kalau udah berkata kasar kami delete atau blok. Kami membiarkan mereka belajar demokrasidemokrasi. Kami bukan politisi, jadi tidak langsung menjawab jika dijelek-jelekkan,” katanya.

Acara akan dimulai Minggu (17/3) pagi dan Slank akan tampil pukul 08.00 WIB selama 50 menit di panggung utama. Terdapat empat panggung dengan panggung utama di Lapangan Simpanglima, kemudian panggung di Jalan Pahlawan, Jalan Pandanaran dan Jalan Ahmad Yani.

Sejumlah tokoh yang akan mengisi orasi yakni Kapolri Jenderal Tito Karnavian, Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjanto, Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo, KH. Maimun Zubair, Habib Luthfi, Gus Muwafiq, KH Munif Zuhri, Prof Mahfud MD, KH Ahmad Daroji, Uskup Rubiatmoko (Keuskupan Agung Semarang), Pendeta Eka Laksa (PGI), Nyoman Suraharta (PHDI), Go Boen Tjien (Matakin) dan Pujianto (Walubi). (Wiek)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id